Bolehkah Puasa Ayyamul Bidh 2 Hari dan Tidak Berurutan? Ulama Jelaskan Ini

- Minggu, 11 September 2022 | 06:30 WIB
Bolehkah puasa Ayyamul Bidh 2 hari dan tidak berurutan? Ini penjelasan ulama (Ayobandung.com/Herawati Ningsih)
Bolehkah puasa Ayyamul Bidh 2 hari dan tidak berurutan? Ini penjelasan ulama (Ayobandung.com/Herawati Ningsih)

LENGKONG, AYOBANDUNG.COM –Memasuki pertengahan bulan September 2022 atau bulan Safar 1444 H dianjurkan kepada umat muslim untuk melaksanakan puasa Ayyamul Bidh selama tiga hari pada tanggal 13, 14, dan 15 Hijriah atau 10, 11, dan 12 September 2022.

Sebelum berpuasa dapat dilafalkan terlebih dahulu bacaan niat puasa Ayyamul Bidh pada malam hari sebelum esok hari menjalankan puasa sunnah ini, sebagai berikut:

Doa niat bahasa Arab : نَوَيتُ صَوْمَ اَيَّامَ اْلبِيْضِ سُنَّةً لِلهِ تَعَالَى

Baca Juga: Tenang! Lupa Puasa Ayyamul Bidh Masih Bisa Dapat Pahala, Ini Cara Mudahnya

Doa niat latin : Nawaitu shauma ayyaamal biidli sunnatan lillahi ta’aala.

Artinya: “Aku berniat puasa Ayyamul Bidh sunnah karena Allah Ta’ala.”

Terdapat keutamaan puasa Ayyamul Bidh menurut Abu Bakar Ibnus Sayyid Muhammad Syatha ad-Dimyathi dalam kitab I’anatut Thalibin juz II halaman 269 dan Ibnul Mulaqqin dalam kitab Tuhfatul Muhtaj ila Adillatil Manhaj juz II halaman 109-110 adalah mendapat pahala puasa setara menjalankan puasa selama setahun.

Kendati jadwal puasa sunnah Ayyamul Bidh sudah ditentukan dilakukan setiap bulan kalender pada tanggal 13, 14, dan 15 Hijriah, apabila seorang muslim mengalami kendala sehingga hanya bisa berpuasa selama 2 hari dan tanggalnya pun tidak berurutan, apakah boleh?

Baca Juga: Puasa Ayyamul Bidh September 2022 Jatuh Pada Tanggal Ini, Lengkap dengan Keutamaan dan Niat Menjalankan Amalan

يصوم المؤمن الثلاثة في أي وقت من الشهر، الرسول -صلى الله عليه وسلم- أوصى بصيام ثلاثة أيام من كل شهر، سواء كان في أوله، أو في وسطه، أو آخره، الأمر واسع بحمد الله، وإن تيسر صيام البيض الثالث والرابع عشر والخامس عشر متوالية فهو أفضل، وإلا فالأمر واسع، يصوم الإنسان البيض في أي وقت من الشهر مفرقة، أو متوالية

Halaman:

Editor: Isabella Nilam Mentari

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X