Sejarah Hari Arafah dan Alasannya Kenapa Dianggap Sebagai Hari Istimewa Umat Muslim

- Rabu, 6 Juli 2022 | 11:25 WIB
PPIH melaksanakan Bimtek manasik haji di pelataran Masjid Pusdai, Jalan Diponegoro, Kota Bandung, Kamis, 26 Mei 2022. (Ayobandung.com/Kavin Faza)
PPIH melaksanakan Bimtek manasik haji di pelataran Masjid Pusdai, Jalan Diponegoro, Kota Bandung, Kamis, 26 Mei 2022. (Ayobandung.com/Kavin Faza)

LENGKONG, AYOBANDUNG.COM -- Hari Arafah merupakan salah satu dari hari yang diperingati, ditunggu dan diistimewakan umat Islam di bulan Dzulhijah

Pada bulan Dzulhijah sendiri, ada beragam amalan dan ibadah yang diutamakan untuk dilaksanakan oleh umat Islam. 

Di antaranya adalah ibadah Haji, berpuasa selama 9 hingga 10 hari di awal bulan, dan juga berkurban hewan kambing atau sapi. 

Dalam rentetan ibadah di bulan Dzulhijah, salah satu yang ditunggu dan diperhitungkan adalah hari Arafah. Yakni, momentum saat umat Muslim yang berhaji melaksanakan wukuf.

Baca Juga: Niat Puasa Arafah Sebelum Idul Adha 2022, Amalkan Agar Dosa 2 Tahun Dihapus 

Wukuf di Arafah termasuk dalam rukun haji terpenting yang harus dilaksanakan. Selain itu, pada hari ini juga dilaksanakannya puasa Arafah bagi umat Muslim yang tidak berhaji. 

Dilansir dari Republika Rabu 6 Juli 2022, ada beberapa alasan yang mendasari kenapa salah satu hari di bulan Dzulhijah disebut sebagai hari Arafah

Berikut ini adalah sejarah penamaan hari Arafah dan alasan kenapa hari tersebut dianggap istimewa;

1. Hari Nabi Ibrahim mengetahui perintah Allah SWT

Halaman:

Editor: Mutiara Rizka Maulina

Sumber: Republika

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X