Tanggul Cisunggalah Kembali Jebol, Bupati Tetapkan Tanggap Darurat

- Sabtu, 12 Juni 2021 | 18:37 WIB
Tanggul Sungai Cisunggalah di Desa Panyadap Kecamatan Solokanjeruk, kembali jebol akibat tingginya intensitas hujan pada Jumat malam, 11 Juni 2021.
Tanggul Sungai Cisunggalah di Desa Panyadap Kecamatan Solokanjeruk, kembali jebol akibat tingginya intensitas hujan pada Jumat malam, 11 Juni 2021.

SOLOKANJERUK, AYOBANDUNG.COM --Tanggul Sungai Cisunggalah di Desa Panyadap Kecamatan Solokanjeruk, kembali jebol akibat tingginya intensitas hujan pada Jumat malam, 11 Juni 2021. Atas kejadian tersebut, Bupati Bandung Dadang Supriatna akan menaikkan status siaga darurat menjadi tanggap darurat.

Status tanggap darurat itu dimulai pada Senin 14 Juni 2021, dan akan berlaku selama 14 hari.

"Ini kejadian kedua kalinya di Desa Penyadap Kecamatan Solokanjeruk. Untuk itu kita naikkan status siaga darurat menjadi tanggap darurat. Saya bersama Kalak (Kepala Pelaksana) BPBD (Badan Penanggulangan Bencana Daerah) dan Kepala DPUTR (Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang) akan segera mengambil langkah," ucap Bupati di sela peninjauan lokasi kejadian, Sabtu 12 Juni 2021. 

Sejak peninjauan pertama pada 3 Juni lalu, bupati beserta jajaran sudah merencanakan untuk menggunakan Biaya Tak Terduga (BTT) dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD). 

"Kita akan menggunakan BTT pasca kejadian. Ini harus secepatnya, karena masyarakat perlu untuk penyelamatan selanjutnya," terangnya. 

Pengerjaan yang akan segera dilakukan adalah membangun fondasi Tembok Penahan Tanah (TPT) sepanjang 105 meter, dari yang awalnya hanya 20 meter. Setelah TPT selesai, tuturnya, akan dibuat tanggul penyangga di belakang TPT. Hal itu dilakukan untuk memperkuat posisi TPT, agar tidak jebol kembali.

"Hari ini saya langsung bawa plang dan langsung dikerjakan. Di sini kita menggunakan tenaga kerja yang banyak, insyaa Allah paling lama 2 minggu bisa selesai," tutur Dadang. 

Selain merusak sekitar 159 unit rumah, tambah Kang DS, banjir Cisunggalah juga berdampak pada lahan pertanian di sekitarnya. Tak kurang dari 15 hektar sawah yang baru ditanam, terendam banjir.

"BPBD tengah melakukan asesmen, karena ada sawah yang baru ditanam terdampak. Kemudian ada 159 rumah yang rusak, kita akan lihat kondisinya sehingga bisa ada perbaikan dan penggantian. Walaupun tidak seberapa minimal ada perhatian," tambahnya. 
 
Langkah selanjutnya ia akan meminta kepada Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS), untuk terus melakukan perencanaan dan realisasi kegiatan. BBWS, ungkap Kang DS, tidak memiliki anggaran tanggap darurat, namun punya anggaran perbaikan.

Halaman:

Editor: Nur Khansa Ranawati

Tags

Terkini

Perahu Eretan Penyelamat Anak Sekolah di Majalaya

Jumat, 15 Oktober 2021 | 14:57 WIB
X