Seberapa Besar Potensi Penularan Covid-19 Lewat Uang Kertas-Logam?

- Selasa, 3 Agustus 2021 | 13:10 WIB
[Ilustrasi] Seberapa Besar Potensi Penularan Covid-19 Lewat Uang Kertas-Logam?
[Ilustrasi] Seberapa Besar Potensi Penularan Covid-19 Lewat Uang Kertas-Logam?

LENGKONG, AYOBANDUNG.COM -- Penularan virus corona jenis baru (SARS-CoV-2) yang menyebabkan penyakit Covid-19 masih menjadi pertanyaan dari banyak orang. Para ahli pun terus mencoba melakukan studi terkait hal ini. 

Salah satu pertanyaan tentang penularan Covid-19 adalah mengenai kemungkinan virus bisa menyebar melalui benda atau permukaan benda. Sebagai contoh, seperti uang kertas dan koin yang selama ini tetap digunakan sebagai alat transaksi masyarakat di seluruh dunia. 

Dilansir Times Now News, sebuah penelitian yang dilakukan oleh para ahli di Bank Sentral Eropa bekerja sama dengan Departemen Virologi Medis dan Molekuler di Ruhr-Universitat Bochum, ingin mengklarifikasi pertanyaan tersebut. Studi yang dipimpin oleh Eike Steinmann dan Daniel Todt ini mengembangkan metode khusus untuk menguji berapa banyak partikel virus menular dan dapat disebarkan dari uang tunai ke permukaan kulit manusia dalam kondiso kehidupan sehari-hari. 

Kesimpulan dalam studi tersebut adalah bahwa risiko penularan virus corona jenis baru dari uang tunai sangat rendah. Untuk mengetahui berapa lama SARS-CoV-2 bertahan pada koin dan uang kertas, para peneliti mengaplikasikan larutan virus dengan konsentrasi berbeda ke berbagai koin euro dan uang kertas.

Mereka lalu mengamatinya selama beberapa hari untuk mengungkap berapa lama virus menular masih dapat terdeteksi. Permukaan baja tahan karat berfungsi sebagai kontrol dalam setiap kasus.

Hasil studi cukup meyakinkan. Virus yang menular masih ada di permukaan baja tahan karat setelah tujuh hari, sementara pada uang kertas 10 euro virusnya hilang dalam tiga hari. 

Sementara itu, virus lenyap masing-masing enam hari, dua hari, dan satu jam pada koin 10 sen, 1 euro, dan 5 sen. Menurut Todt, penurunan cepat virus di uang logam 5 sen terjadi karena uang ini terbuat dari tembaga. 

Tim peneliti mengembangkan metode baru untuk mempelajari seberapa mungkin virus ditularkan dari permukaan benda ke ujung jari. Uang kertas, koin, dan pelat PVC seperti kartu kredit dibuat terkontaminasi dengan virus corona yang tidak berbahaya. Selanjutnya, barang-barang tersebut dipaparkan juga dengan SARS-CoV-2 dalam lingkungan yang terkendali keamanannya.

Dengan ujung jarinya, subjek penelitian kemudian menyentuh permukaan benda-benda tersebut dalam keadaan masih basah dan kering. Sementara itu, untuk menguji SARS-Cov-2, digunakan kulit buatan.

Halaman:

Editor: Eneng Reni Nuraisyah Jamil

Tags

Terkini

Zodiak Bisa Bantu Deteksi Masalah Kesehatan, Yuk Cek!

Senin, 27 September 2021 | 14:24 WIB

Bolehkah Orang Alergi Obat Disuntik Vaksin Covid-19?

Minggu, 26 September 2021 | 15:59 WIB

6 Pemicu Kolesterol Tinggi, Ini Cara Mencegahnya

Minggu, 26 September 2021 | 12:29 WIB

Amankah Ibu Penderita Covid-19 Beri ASI untuk Bayinya?

Minggu, 26 September 2021 | 09:00 WIB

Mengintip Selera Musik Psikopat, Apakah Sama denganmu?

Jumat, 24 September 2021 | 15:33 WIB

Sakit Dada Saat Bangun Tidur, Pertanda Penyakit Jantung?

Jumat, 24 September 2021 | 15:09 WIB
X