Jangan Dulu Minum Obat! Lakukan Ini Bila Tekanan Darah Tinggi

- Selasa, 25 Mei 2021 | 12:31 WIB
Hipertensi sering kali muncul tanpa gejala, sehingga penderitanya tetap merasa bahwa tubuhnya sehat.
Hipertensi sering kali muncul tanpa gejala, sehingga penderitanya tetap merasa bahwa tubuhnya sehat.

LENGKONG, AYOBANDUNG.COM -- Pasien hipertensi atau darah tinggi kebanyakan perlu minum obat seumur hidup agar tekanan darahnya stabil. Namun apakah minum obat juga dibutuhkan bagi seseorang yang tekanan darahnya di atas normal meski belum didiagnosis hipertensi?

Dilansir dari Suara.com, Ketua Pengurus Pusat Perhimpunan Dokter Spesialis Kardiovaskuler Indonesia dr. Isman Firdaus menjelaskan tekanan darah normal harus di bawah 120 per 80. Lebih dari angka tersebut hingga 140 per 90 belum dikategorikan hipertensi, meski sudah harus waspada.

"Kalau tensi masih dibawah 140, usahakan 3 sampai 6 bulan masih stabil," saran dokter Isman saat siaran langsung Radio Kesehatan Kemenkes, Selasa, 25 Mei 2021.

Untuk menstabilkan tekanan darah yang masih di bawah 140 tidak harus mengonsumsi obat anti hipertensi. Dokter Isman menyarankan cukup mengubah pola makan dan gaya hidup lebih sehat dan aktif secara konsisten.

"Enggak semua tekanan darah tinggi harus dengan obat-obatan. Kalau mau, perbaiki aktivitas fisik lebih banyak, kemudian tidur juga lebih baik. Kalau setelah tiga sampai enam bulan tensi masih di atas 140, itu membutuhkan obat-obatan," imbuhnya.

Menurutnya, kebanyakan orang terkena hipertensi paling sering disebabkan kebiasaan makan yang terlalu tinggi garam. Akibatnya tensi naik atau juga membuat pembuluh darah jadi lebih kaku karena penumpukan plak. Perasaan stres dan kurang tidur juga dapat memicu tekanan darah meningkat. Meski demikian, kondisi stres tidak selalu mencerminkan penyakit hipertensi.

"Tensi tinggi itu normal kalau memang kondisinya dibutuhkan seperti stres, abis olahraga. Tapi tentu tidak boleh terlalu sering," kata dokter Isman.

Menjaga tekanan darah tetap stabil bukan hanya untuk mencegah terkena penyakit hipertensi, tetapi juga agar tubuh terhindar dari komplikasi penyakit tidak menular lainnya. Dokter Isman menyampaikan bahwa hipertensi bisa menjadi pemicu dari penyakit lain. Sebab tekanan darah yang tinggi menyebabkan gangguan fungsi pada pembuluh darah yang ada disetiap organ tubuh.

"Hipertensi bisa jadi faktor risiko, munculnya penyakit yang lebih berat yaitu terjadi penyakit jantung koroner, serangan jantung, stroke, gagal jantung, bahkan kebutaan. Karena ini penyakit masalahnya di pembuluh darah. Organ mana pun yang ada pembuluh darah itu pasti bisa terjadi kerusakan," pungkasnya.

Halaman:

Editor: Rizma Riyandi

Tags

Terkini

Awas Ukuran Penis Mengecil, Ini Penyebabnya

Senin, 17 Januari 2022 | 18:29 WIB

Video Belatung di Vagina Wanita Dr Boyke Turun Tangan

Minggu, 16 Januari 2022 | 13:55 WIB

Tips Diet dengan Konsumsi Kopi, Emang Bisa?

Minggu, 16 Januari 2022 | 11:00 WIB

Gejala DBD Anak, Waspadai Selama Musim Hujan

Minggu, 16 Januari 2022 | 10:00 WIB

Cara Menyelamatkan Diri saat Gempa Bumi kata BNPB

Jumat, 14 Januari 2022 | 17:05 WIB

4 Dampak Buruk Akibat Nonton Film Porno

Jumat, 14 Januari 2022 | 12:14 WIB

10 Gejala Awal Kanker, Kenali Sebelum Terlambat

Rabu, 12 Januari 2022 | 15:55 WIB
X