Yamaha

Komunitas Intelijen AS Meyakini Corona Bukan Konspirasi

  Sabtu, 02 Mei 2020
[Ilustrasi] Intelejen AS percaya corona bukan konspirasi. (Pixabay/Tumisu)

JAKARTA, AYOBANDUNG.COM -- Badan mata-mata tertinggi Amerika Serikat mengatakan, untuk pertama kalinya komunitas intelijen memercayai virus corona penyebab Covid-19 yang berasal dari Cina bukan buatan manusia.

Mereka juga menolak pernyataan yang menyebut bahwa Covid-19 dimodifikasi secara genetis.

Pernyataan dari Office of the Director of National Intelligence (ODNI) ini dirilis pada hari Kamis (30/4/2020) melalui situs resminya.

Disadur dari The Star, Jumat (1/5/2020), pernyataan ODNI ini bertentangan dengan teori konspirasi yang dilayangkan oleh para aktivis anti-Cina.

Pernyataan ini juga membantah tuduhan pada pendukung Presiden Donald Trump yang menyebut bahwa virus corona dikembangkan oleh para ilmuwan Tiongkok di laboratorium senjata biologi pemerintah yang bocor.

ODNI juga menggemakan komentar oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Pada 21 April 2020, WHO menegaskan bahwa semua bukti yang ada menunjukkan virus corona berasal dari hewan di Cina dan tidak dimanipulasi atau dibuat di laboratorium.

"Intelligence Community (IC) juga sependapat dengan konsensus ilmiah bahwa virus Covid-19 tidak buatan manusia atau dimodifikasi secara genetik," kata ODNI dalam sebuah pernyataan.

"IC akan terus memeriksa dengan teliti informasi yang muncul dan intelijen untuk menentukan apakah wabah itu dimulai melalui kontak dengan hewan yang terinfeksi atau apakah itu adalah hasil dari kecelakaan di sebuah laboratorium di Wuhan," tuturnya.

Pejabat AS yang akrab dengan pelaporan dan analisis intelijen mengatakan, selama berminggu-minggu mereka tidak percaya teori konspirasi bahwa ilmuwan Cina mengembangkan virus corona di laboratorium senjata biologis.

Sebaliknya, mereka percaya Covid-19 menular secara alami dari pasar di Wuhan atau bisa juga lolos dari salah satu di antara dua laboratorium pemerintah Wuhan yang diyakini melakukan penelitian sipil terhadap kemungkinan bahaya biologis.

Sebelumnya, Presiden Amerika Serikat membuat pernyataan yang menimpakan kesalahan pada Cina atas pandemi virus corona ini.

Pada Kamis, Trump mengatakan, yakin penanganan penyakit ini oleh Tiongkok adalah bukti bahwa Beijing "akan melakukan apa saja yang mereka bisa" untuk membuatnya kehilangan peluang dalam pemilu AS pada November nanti.

Donald Trump juga yakin bahwa virus corona berasal dari sebuah laboratorium virologi di Wuhan Cina.

Dalam keterangannya di Gedung Putih (30/4/2020), dia menjawab langsung pertanyaan wartawan apakah dia sudah melihat bukti yang membuatnya meyakini virus tersebut berasal dari Institut Virologi Wuhan.

"Ya, Sudah," kata Trump seperti yang dilaporkan Reuters.

Namun, Trump menolak untuk memberikan detail dari jawabannya.

"Aku tidak bisa memberitahumu itu. Aku tidak diizinkan memberitahumu," lanjut Trump.

Berita ini merupakan hasil kerja sama antara Ayo Media Network dan   Suara.com.

Isi tulisan di luar tanggung jawab Ayo Media Network.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE