Yamaha

Pekerja Migran Indramayu Tewas Terjatuh dari Lantai 4 di Arab Saudi

  Rabu, 04 Maret 2020   Erika Lia

INDRAMAYU, AYOBANDUNG.COM -- Seorang pekerja migran Indonesia (PMI) asal Kabupaten Indramayu dikabarkan meninggal dunia setelah terjatuh saat hendak kabur dari salah satu tempat penampungan di Jeddah, Arab Saudi.

Kuraesin binti Tarmad Milah (33), nama PMI dimaksud, diketahui tercatat sebagai warga Blok Winong, Desa Bojong Slawi, Kecamatan Lohbener, Kabupaten Indramayu.

"Kami dapat informasi meninggalnya PMI atas nama Kuraesin dari sang suami, Caslam. Informasi itu sejauh ini sudah dibenarkan pihak perekrut," ungkap Ketua Serikat Buruh Migran Indonesia (SBMI) Cabang Indramayu, Juwarih, Selasa (3/3/2020).

Menurut pihak keluarga, lanjutnya, kabar meninggalnya Kuraesin diperoleh Caslam pada 9 Februari 2020. Informasi itu menyebut sang istri meninggal dunia setelah terjatuh dari lantai empat di gedung penampungan agensi.

Kuraesin diduga melakukan itu karena hendak melarikan diri. Pihak keluarga menerima informasi Kuraesin kerap minta dipulangkan, namun tak ditanggapi pihak agensi.

Juwarih menyebut, pada 24 Desember 2019, Kuraesin pernah menghubungi dirinya untuk meminta pertolongan. Wanita itu berharap dapat segera pulang ke Indonesia karena pekerjaan yang diterimanya tak sesuai dengan apa yang sudah dijanjikan pihak perekrut.

"Kami kemudian melayangkan somasi kepada perekrut melalui WhatsApp dan meminta Kuraesin dipulangkan ke kampung halaman," bebernya.

Namun, setelah somasi, pihak keluarga mengaku diintimidasi pihak perekrut. Pihak perekrut diketahui merupakan warga Desa Tinumpuk, Kecamatan Juntinyuat, Kabupaten Indramayu.

Sebelumnya, Kuraesin menemui sang perekrut dan menyatakan keinginannya untuk bekerja di Hong Kong. Nyatanya, Kuraesin justru diarahkan bekerja di Arab Saudi dan dijanjikan bekerja untuk mengasuh anak-anak. Dia pun dijanjikan prosesnya akan berjalan cepat dan menerima penghasilan yang besar.

"Almarhum (Kuraesin) pun berminat," ujar Juwarih.

Setelah menjalani tes kesehatan, Kuraesin dibawa kepada perekrut lain dari Desa Sendang, Kecamatan Karangampel, Kabupaten Indramayu. Dari sana, dia kembali dilimpahkan kepada perekrut di Jakarta, sebelum akhirnya diberangkatkan ke Arab Saudi sekitar November 2019.

Namun, di Arab Saudi, Kuraesin berganti majikan sedikitnya lima kali. Kondisi itu diduga membuatnya ingin pulang ke tanah air.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE