Yamaha

Hati-hati! Ini Bahaya Beli ASI Secara Online

  Jumat, 17 Januari 2020
Ilustrasi susu. (Pixabay)

JAKARTA, AYOBANDUNG.COM -- Tidak semua wanita bisa langsung menyusui bayinya setelah melahirkan. Sekitar 15% wanita diketahui mengalami masalah laktasi setelah melahirkan.

dilansir oleh The Sun, banyak donor ASI bermunculan untuk membantu ibu melahirkan yang ASI mereka belum lancar. Bahkan, sekarang banyak wanita menjual ASI melalui forum online.

Tapi, para ahli justru tidak menyarankan ibu melahirkan yang tidak menyusui membeli ASI secara online. Mereka memandang jual beli ASI online justru mengancam bayi tertular penyakit mematikan seperti hepatitis dan HIV.

Orang tua rentan membeli ASI yang kualitasnya sudah di bawah standar atau sudah terkontaminasi. Oleh karenanya, ASI berbahaya jika dikonsumsi bayi baru lahir.

Dalam posisi ini, pastinya orangtua akan mengalami kerugian besar jika membeli ASI online untuk anaknya. Artinya, mereka menempatkan anaknya pada risiko kematian atau cedera lain akibat mengonsumsi ASI sembarangan.

Apalagi ASI dapat menyebarkan penyakit menular atau infeksi bakteri, seperti Salmonella atau Streptococcus atau infeksi virus, seperti HIV.

Anda mungkin masih bisa membuktikan ASI terkontaminasi HIV atau tidak. Tetapi, mungkin Anda akan kesulitan membuktikan ASI yang rusak atau tidak sehat karena terkontaminasi virus dan bakteri.

Misalnya, salmonella yang disebarkan oleh hewan peliharaan, seperti reptil dan makanan rumah tangga biasa (ayam dan telur).

Belum lagi jika anak mengalami kejang-kejang akibat mengonsumsi ASI yang mengandung kokain. Karena itu, bayi tidak bisa sembarangan minum ASI yang belum dipasteurisasi.

Pada intinya, praktik jual beli ASI online ini belum memberikan kepastian mengenai keamanannya dan tidak dilindungi oleh kerangka hukum.

Berita ini merupakan hasil kerja sama antara Ayo Media Network dan   Suara.com.

Isi tulisan di luar tanggung jawab Ayo Media Network.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

   Komentar