Yamaha

Jokowi: Banjir Karena Ekosistem Rusak dan Sampah

  Kamis, 02 Januari 2020
Presiden Jokowi (Antara)

JAKARTA, AYOBANDUNG.COM--Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyebut banjir yang terjadi di Jabodetabek disebabkan oleh kerusakan ekosistem dan perilaku masyarakat yang sering membuang sampah sembarangan. Banjir di awal tahun baru pun terjadi setelah hujan deras mengguyur rata sejak Selasa (31/12) hingga Rabu (1/1).

"Karena ada yang disebabkan oleh kerusakan ekosistem, kerusakan ekologi yang ada tapi juga ada yang memang karena kesalahan kita yang membuang sampah di mana-mana banyak hal," ujar Jokowi di BEI, Jakarta, Kamis (2/1/2019).

AYO BACA : Waspadai 3 Sumber Penyebaran Penyakit Usai Banjir

Jokowi pun menginstruksikan agar pemerintah pusat dan pemerintah provinsi bersama-sama menangani dan menanggulangi masalah banjir ini.

"Tetapi saya ingin agar kerjasama itu dibangun pusat provinsi dan kabupaten/kota. Sehingga semuanya bisa tertangani dengan baik," ucapnya.

AYO BACA : Yuni Shara Akui Punya Sepatu Khusus Terjang Banjir

Penanganan terpenting saat ini, lanjutnya, yakni mengevakuasi para korban yang terdampak banjir dan memberikan pertolongan pertama. Jokowi mengatakan, keamanan dan keselamatan masyarakat pun harus diutamakan.

"Tapi yang paling penting pada saat kejadian seperti yang sekarang ini evakuasi korban banjir. Keselamatan keamanan masyarakat harus didahulukan," kata Presiden.

Setelah evakuasi warga terdampak banjir selesai dilakukan, ia berjanji pemerintah akan segera membahas upaya penanganan banjir selanjutnya.

"Nanti urusan penanganan banjir secara infrastrukturnya akan kita bicarakan setelah penanganan evakuasi selesai," tambah dia.

AYO BACA : Terdampak Banjir, PNS Diperbolehkan Cuti Sampai Sebulan

Berita ini merupakan hasil kerja sama antara Ayo Media Network dan   Republika.

Isi tulisan di luar tanggung jawab Ayo Media Network.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

   Komentar