Yamaha

Jumanji: The Next Level Suguhkan Petualangan yang Baru dan Segar

  Senin, 16 Desember 2019   Netizen Hari Prapto
Jumanji: The Next Level

AYOBANDUNG.COM -- Film yang disutradarai oleh Jake Kasdan ini setidaknya mampu melepas beban ekspektasi pada sekuel pertamanya, Jumanji: Welcome to The Jungle (2017).

Film yang mulai tayang di bioskop Indonesia sejak 4 Desember 2019 ini mengisahkan empat remaja yaitu Spencer (Alex Wolff), Fridge (Ser'darius Blain), Bethany (Madison Iseman), dan Martha (Morgan Turner). 

Pengalaman berbahaya yang mereka peroleh di film Jumanji: Welcome to The Jungle, membuat mereka berjanji tidak akan pernah masuk ke dalam video game itu lagi. Mereka masing-masing melanjutkan hidupnya dan tak saling bertemu untuk waktu yang cukup lama.

Mereka kemudian membuat janji untuk saling bertemu dan bercerita mengenai progress kehidupan masing-masing di sebuah kafe. Namun Spencer tak kunjung muncul ataupun membalas setiap telepon dan chat yang ditujukan kepadanya.

Penasaran dengan keberadaan Spencer, mereka berinisiatif untuk mendatangi rumah Spencer. Namun di sana mereka hanya menemukan kakek Eddie (Danny DeVito) dan Milo (Danny Glover), dua sahabat yang pernah berbisnis bersama puluhan tahun dengan mendirikan kafe. 

Petualangan baru harus kembali mereka rasakan setelah Spencer yang mengalami kegelisahan justru tergoda dengan permainan Jumanji. Hal ini diketahui dari sebuah konsol permainan lawas yang sudah rusak beserta game Jumanji yang nampak baru saja dicoba untuk dinyalakan kembali.

Misi penyelamatan Spencer pun dimulai. Mereka akhirnya masuk ke dalam permainan Jumanji. Namun tanpa sengaja, masuknya mereka ke Jumanji juga mengikutsertakan kakek Eddie dan Milo dalam petualangan mereka.

Kini mereka pun harus saling bekerja sama untuk sekali lagi menyelamatkan dunia Jumanji yang saat ini kembali masuk dalam bahaya.
 
Para pemain harus melaju ke wilayah-wilayah tersembunyi dan belum terjamah, dari gurun nan gersang ke pegunungan bersalju, demi meloloskan diri dari permainan paling berbahaya di dunia.

Meski ide ceritanya sama dengan film sebelumnya, yaitu pemain terserap masuk dalam permainan dan harus menyelesaikan misinya, namun dalam petualangan baru ini penyelesaian misi berjalan lebih sulit karena mereka harus kehilangan nyawa berkali-kali.

Itu terjadi karena hal konyol yang dilakukan Eddi dan Milo sepanjang petualangan. Kehadiran dua sahabat yang berpisah selama 15 tahun ini jelas memberikan penyegaran yang signifikan. 

Selain karena perubahan karakter avatar Dr. Smolder Bravestone (Dwayne Johnson) dan Moose Finbar (Kevin Hart) yang membuat Fridge, Martha, dan Bethany harus menerima kenyataan pahit, kedua sahabat itu berhasil mengeluarkan berbagai dad jokes di tiap dialognya.

Berbagai pesan kehidupan efektif disampaikan ke penonton. Satu pesan berulang kali disampaikan oleh Eddie yaitu "Menjadi tua itu menyebalkan, jangan percaya sebaliknya" mengingatkan saya khususnya, untuk sadar bahwa kehidupan ini akan terus berjalan, tak peduli seberapa menyenangkan atau tidak hidup yang kita jalani. Sebab, setiap perubahan dan menjadi tua itu sudah menjadi takdir.

Hal ini pula yang sempat dirasakan oleh Spencer dan kawan-kawan, kehidupan yang berjalan tanpa sadar membuat mereka gelisah akan perubahan dalam hidup, lantas berpikir, Jumanji bisa menjadi obat semua kegelisahan itu, meski kenyataannya tak selalu demikian.

Pesan persahabatan dan keluarga adalah segalanya, terangkai apik dalam narasi dan adegan demi adegan. Penerimaan diri, saling memaafkan, menghilangkan ego, dan persahabatan sejati ditampilkan setiap karakter tokoh dalam film ini. 

Karena sejatinya, memperjuangkan dan memperbaiki hubungan dengan orang-orang terdekat di kehidupan kita bukanlah sesuatu yang salah. Walaupun mungkin hal tersebut dianggap sudah terlambat karena baru dilakukan di masa tua dan pada tempat yang tidak ideal.

Ya, manusia memang terkadang baru mendapatkan pelajaran kehidupan di usia yang tak lagi muda. Pada usia yang menurut orang adalah sesuatu yang menyebalkan, namun sejatinya itu adalah sebuah anugerah karena masih bisa berumur panjang.

Ya, seperti yang kakek Eddie bilang, "Menjadi tua itu anugerah," demikian seharusnya kita memandang kehidupan. 

*Herry Prapto. Pegawai di Kanwil DJP Jawa Barat I. Minat terhadap literasi media massa.

Netizen :

Tulisan adalah kiriman netizen, isi tulisan di luar tanggung jawab redaksi.

Ayo Menulis klik di sini.

  Tag Terkait

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

   Komentar