Yamaha

Otoped Listrik Bukan Sarana Transportasi

  Kamis, 14 November 2019   Rizma Riyandi
Sejumlah warga mengendarai sekuter listrik sewaan di Jalan Kyai Gede Utama, Kota Bandung, Kamis (14/11/2019). (Ayobandung.com/Kavin Faza)

SUMUR BANDUNG, AYOBANDUNG.COM -- Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) menyebutkan otoped listrik yang disewakan oleh GrabWheels saat ini dipandang masyarakat bukan sebagai sarana transportasi melainkan sarana hiburan di ibu kota.

"Ini (GrabWheels) bukan tren untuk transportasi, 'just for fun' aja. Karena sekarang lagi trennya untuk kesenangan saja," kata Kepala BPTJ Bambang Prihartono saat ditemui di Pecenongan, Jakarta Pusat, Kamis (14/11/2019).

Bambang juga mengatakan, pihaknya akan berkoordinasi dengan Dinas Perhubungan DKI Jakarta serta pihak penyedia jasa untuk mengatur kebijakan dari moda transportasi yang dapat dikategorikan sebagai kendaraan nonpolusi itu.

AYO BACA : 1.000 GrabWheels Siap Mengaspal di Bandung

"Itu memang tugas ke depan bagi BPTJ untuk mengevaluasi bersama Grab untuk keselamatan penggunanya," kata Bambang.

BPTJ lebih menyarankan nantinya otopet listrik yang disewakan GrabWheels dioperasikan dalam satu kawasan khusus dan tidak untuk perjalanan jarak jauh.

Bambang mencontohkan wilayah yang memungkinkan untuk skuter listrik beroperasi di antaranya adalah area Gelora Bung Karno dan Bandara Soekarno-Hatta.

AYO BACA : Penabrak Pengguna 'Grabwheels' di Jakarta Tidak Ditahan Polisi

"Kalau di tempat-tempat itu monggo saja, tapi jangan masuk ke badan jalan raya," kata Bambang.

Akhir-akhir ini tren skuter listrik sedang naik daun. Apalagi ada jasa penyewaan yang dihadirkan GrabWheels di Ibu Kota Jakarta.

CEO GrabWheels TJ Tham mengatakan tujuan awal dihadirkannya layanan penyewaan skuter listrik di Ibu Kota untuk membantu masyarakat bertransportasi dengan ramah lingkungan untuk jarak yang dekat.

Masyarakat secara antusias menggunakan layanan itu untuk berkeliling kota namun sayangnya seringkali ditemukan pelanggaran aturan yang telah ditetapkan Grab mulai dari tidak menggunakan helm hingga pengguna skuter yang melebihi kapasitas.

Kasus terbaru terkait GrabWheels adalah penabrakan enam orang pengguna GrabWheels di kawasan Gelora Bung Karno yang menyebabkan dua orang tewas.

AYO BACA : Dua Pengendara GrabWheels Tewas Akibat Tabrak Lari di Kawasan GBK

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

   Komentar