Yamaha

Polisi Petakan Daerah Rawan Konflik Jelang Pilkades Bogor

  Kamis, 17 Oktober 2019   Husnul Khatimah
Kapolres Bogor AKBP Mohammad Joni. (Ayobogor.com/Husnul Khatimah)

BOGOR, AYOBANDUNG.COM -- Jelang pemilihan kepala desa (pilkades) serentak di Kabupaten Bogor, Polres Bogor melakukan pemetaan terhadap daerah yang dinilai rawan terjadinya konflik.

"Nanti kita maping hal-hal yang kira-kira mana yang dianggap rawan itu kita pertebal jumlah (personel)," ujar Kapolres Bogor AKBP Mohammad Joni, Kamis (17/10/2019).

AYO BACA : Kunjungan Meningkat, Jam Operasional Mal Pelayanan Publik Kota Bogor Diperpanjang

Dia mengatakan untuk melakukan pengamanan itu pihaknya akan berkoordinasi dengan Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkominda) termasuk meminta bantuan dari Polda Jabar dan dari Kodam.

"Yang diturunkan, kita perkirakan mencapai kurang lebih 3.000 dan itu gabungan TNI, Polisi termasuk juga Satpol-PP," kata Joni.

AYO BACA : Bima Arya Bicara Soal Perkembangan Smart City di Bangkok

Selain melakukan pemetaan daerah rawan, nantinya para calon kades dan pihak-pihak yang terlibat dalam Pilkades akan diundang untuk secara bersama-sama mendeklarasikan Pilkades damai dan aman.

"Tanggal 22 kita akan meminta seluruh calon kepala desa itu diundang di Pemda, nanti dihadirkan seluruh unsur-unsur lain juga, untuk dilakukan deklarasi damai, siap menang dan juga siap kalah," katanya.

Pilkades di Kabupaten Bogor akan digelar pada 3 November 2019. Sejauh ini Joni mengaku belum ada masalah krimininal yang terjadi.

"Tentunya diharapkan pelaksanaan Pilkades itu aman dan kondusif sampai dengan selesai terpilihnya masing-masing kepala desa," kata Joni.

AYO BACA : APWMI Tawarkan SMK Gratis untuk Warga Tak Mampu

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

   Komentar