Yamaha Mio S

Status Tangkuban Parahu Masih Waspada Meski Aktivitas Menurun

  Rabu, 09 Oktober 2019   Fira Nursyabani
Petugas membersihkan jalan dari debu vulkanik Gunung Tangkuban Parahu, Senin (29/7/2019). (Irfan Al-Faritsi/Ayobandung.com)

LEMBANG, AYOBANDUNG.COM -- Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) kembali mengevaluasi status Gunung Tangkuban Parahu. Evaluasi dilakukan menyusul penurunan aktivitas vulkanik gunung berapi itu.

Kepala Bidang Mitigasi Gunung Api PVMBG Hendra Gunawan mengatakan bahwa saat ini status Tangkuban Parahu masih berada pada Level II (Waspada). Status ini disematkan pada gunung api yang aktivitas vulkaniknya bisa diamati secara jelas baik secara visual maupun kegempaan.

AYO BACA : Hutan Lereng Gunung Tangkuban Parahu Terbakar

"Aktivitas Tangkuban Parahu mulai menurun, oleh karenanya kita sedang evaluasi," katanya, Selasa (8/10/2019).

Menurut dia, aktivitas vulkanik Tangkuban Parahu mulai menurun setelah erupsi pada 26 Juli lalu. Ia mengatakan, seismograf Pos Pengamatan Gunung Api Tangkuban Parahu merekam getaran tertinggi beramplitudo 22 milimeter dengan durasi hingga 18 detik.

AYO BACA : TWA Gunung Tangkuban Parahu Ditutup, Begini Nasib Pedagang

Sedangkan saat aktivitas Tangkuban Parahu meningkat, seismograf merekam getaran dengan amplitudo rata-rata 50 milimeter. "Hari ini seismograf merekam empat kali gempa hembusan dengan 2 sampai 22 milimeter amplitudo dengan durasi sampai 18 detik," katanya.

Namun, menurut dia, asap erupsi yang bersifat freatik masih teramati. Dia mengatakan asap tipis itu terlihat dengan tinggi sekitar 120 m dari dasar kawah.

Hendra mengatakan, selama status Gunung Tangkuban Parahu masih Waspada, wisatawan dan pendaki diminta tidak mendekati area dalam radius 1,5 km dari kawah yang ada di puncak gunung api itu.

"Masyarakat di sekitar Tangkuban Parahu diharapkan tenang, beraktivitas seperti biasa, tidak terpancing isu-isu tentang letusan," kata dia.

AYO BACA : Belerang Tangkuban Parahu Turun ke Cekungan Bandung

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

   Komentar