Yamaha Lexi

Perhatikan! Jangan Bilang Hal ini ke Ibu Hamil

  Rabu, 18 September 2019   Republika.co.id
Ilustrasi Hamil (pixabay)

LENGKONG, AYOBANDUNG.COM--Setiap perempuan yang sedang hamil butuh dukungan dari suami dan orang-orang terdekat. Hal ini tentu saja diperlukan agar proses kehamilan berjalan lancar hingga persalinan tanpa diwarnai stres yang bisa berdampak pada janin.

Namun, ada beberapa hal yang sebaiknya tidak diucapkan langsung pada perempuan yang sedang mengandung. Beberapa topik pembicaraan sebaiknya dihindari demi menjaga emosional si calon ibu.

AYO BACA : lquran Anjurkan Jarak kehamilan 30 bulan

Psikolog keluarga Putu Andani mengingatkan pada orang-orang yang memiliki kerabat hamil untuk berhati-hati dalam memilih topik pembicaraan agar tidak berujung pada sakit hati. "Tidak perlu komentari hal personal seperti ukuran tubuh. Kita tidak bilang, mereka juga tahu kok," kata Putu di Jakarta, Selasa (17/9/2019).

Hal lain yang sebaiknya tak perlu dibicarakan adalah cerita tentang pengalaman-pengalaman negatif seputar kehamilan. Topik-topik tersebut, misalnya kondisi bayi yang tidak optimal hingga proses melahirkan yang bermasalah. Alih-alih memberi informasi, bentuk perhatian seperti itu justru membuat ibu hamil jadi takut dan stres.

AYO BACA : bu Hamil Perlu Waspadai Nyeri Saat Buang Air Kecil

Saran lain dari Putu, jangan terlalu berlebihan dalam memberikan saran medis terhadap ibu hamil karena dia lebih tahu tentang kondisinya sendiri. Ibu hamil juga bisa langsung berkonsultasi pada dokter untuk mendapatkan jawaban yang lebih tepat.

"Kita perlu menciptakan suasana positif, bicarakan hal yang menyenangkan," ujar Putu.

Berikan perhatian-perhatian sederhana pada teman atau kerabat hamil, sebagai contoh dengan membantu memberi tempat duduk, membawakan belanjaan berat atau sekadar mengambilkan air minum. Kiat selanjutnya dari Putu, ibu hamil yang ingin mencegah stres selama mengandung juga sebaiknya bijak menggunakan media sosial.

"Kadang ketika follow orang yang gaya hidupnya ingin kita tiru, bukan terinspirasi, tapi malah iri. Kalau sudah tahu tingkat stres tinggi, tidak usah follow yang bisa memancing emosi," ujar Putu.

AYO BACA : Jarak Kehamilan Terlalu Dekat Sebabkan Gangguan Emosional pada Anak

Berita ini merupakan hasil kerja sama antara Ayo Media Network dan Republika.

Isi tulisan di luar tanggung jawab Ayo Media Network.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

   Komentar