Yamaha

Uu Ruzhanul Akui Kecewa dengan 'The Santri' Garapan Livi Zheng

  Selasa, 17 September 2019   Roberto Purba
Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum. (@ruzhanul/Instagram)

LENGKONG, AYOBANDUNG.COM -- Wakil Gubernur Jawa Barat (Jabar) Uu Ruzhanul Ulum mengaku kecewa dengan film 'The Santri' yang disutradarai Livi Zheng dan Ken Zheng. Menurut dia, banyak detail dalam film tersebut yang tidak sesuai dengan kehidupan nyata seorang santri.

"Penggambarannya beberapa mendiskreditkan," ujar Uu kepada ayobandung.com, setelah menonton trailer film 'The Santri', Senin (16/9/2019).

Uu menegaskan bahwa santri berbeda dengan pelajar pada umumnya. Oleh karena itu, ia berharap agar film 'The Santri' tidak ditayangkan. 

AYO BACA : Livi Zheng Ditunjuk Sutradarai “The Santri”, Ini Alasan PBNU

"Sekalipun saya juga belum bisa melaksanakan kewajiban dan keharusan sebagai seorang santri, tapi kalau santri gambaranya seperti yang trailer film 'The Santri', saya tidak setuju," ungkap Uu.

Dia juga mengaku tersinggung dengan film tersebut. Uu menegaskan, film itu bisa menjadi berbahaya karena sebuah tontonan seringkali dijadikan tuntunan oleh penontonnya.

"Kami khawatir dengan adanya film ini akan menghilangkan muru'ah nya seorang santri," jelas Uu.

AYO BACA : Infografis: Hasil Survei Instrat, RK-Uu Dinilai Bawa Jabar Lebih Baik

Sebelumnya, pada Senin (9/9/2019) Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) secara resmi meluncurkan trailer film 'The Santri'. Film tersebut diperankan Gus Azmi, Veve Zulfikar, Wirda Mansur dan Emil Dardak.

Menurut Livi Zheng, syuting akan berlangsung di Indonesia dan Amerika Serikat mulai Oktober mendatang. Film diprediksi tayang pada April 2020.

Ketua Umum PBNU Said Aqil Siroj mengatakan, 'The Santri' bisa menjadi media dakwah dalam konteks pendidikan, budaya, dan akhlak sekaligus sarana memperkuat, memperkokoh Islam di Nusantara.

"Ciri khas Islam Nusantara, Islam yang harmonis dengan budaya, kecuali budaya yang bertentangan dengan syariat. Melalui film ini kita dakwahkan Islam yang santun, menjadikan Indonesia kiblat peradaban bukan kiblat solat ya," tutur dia.

AYO BACA : Uu Disebut 'Ban Serep', Emil: Silakan Nilai Kami Apa Adanya

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

   Komentar