Yamaha Aerox

Anak Tak Boleh Terpapar Promosi Rokok

  Selasa, 10 September 2019   Dadi Haryadi
Sejumlah anak mengikuti Audisi Umum Beasiswa Bulu Tangkis 2019 PB Djarum di GOR Satria Purwokerto, Banyumas, Jawa Tengah, Minggu (8/9/2019). Tahun 2019 menjadi tahun terakhir berlangsungnya Audisi Umum Bulu Tangkis, setelah PB Djarum memutuskan menghentikan event tersebut mulai tahun depan, terkait polemik dengan Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) yang menganggap bahwa ajang tersebut memanfaatkan anak-anak untuk mempromosikan merek Djarum yang identik dengan produk rokok. (ANTARA)

JAKARTA, AYOBANDUNG.COM--Menteri Kesehatan Nila Moeloek menentang keras paparan promosi rokok kepada anak-anak mengingat tingginya angka perokok usia muda dan menghindarkan anak dari penyakit berbahaya akibat nikotin.

"Kami melihat (angka perokok) anak-anak ini sudah naik, harusnya kita turunkan 5 persen, sekarang naik 9,1 persen," ungkap Menkes Nila Moeloek ketika ditemui dalam acara seminar dan pameran inovasi produk kesehatan di Hotel The Sultan, Jakarta Pusat, Selasa (10/9/2019).

AYO BACA : Berdampak pada Anak, Kemenkes Harap Tidak Ada Lagi Iklan Rokok di Internet

Menurut Nila, anak-anak harus dilindungi dari paparan promosi rokok mengingat mereka mudah tertarik. Dari ketertarikan itu, ujar Menkes, mereka bisa mencoba rokok yang nantinya bisa memperburuk kesehatan dan menimbulkan penyakit.

Sebelumnya, timbul polemik saat Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) mengecam audisi olahraga yang dilaksanakan oleh yayasan berafiliasi dengan perusahaan rokok.

AYO BACA : Lindungi Anak-anak, Pemerintah Terus Blokir Iklan Rokok di Medsos

Menurut KPAI, audisi tersebut adalah bentuk eksploitasi anak karena menggunakan anak-anak sebagai media promosi iklan atau simbol yang terasosiasikan dengan rokok.

Menkes sendiri menekankan promosi rokok bisa menimbulkan ketertarikan anak jika melihat gambar-gambar yang menarik. Hal itu, menurut Nila, bisa berdampak akan kesehatan pada ke depannya.

"Kami hanya membatasi jangan sampai anak-anak itu merokok. Karena kita tahu ini akan membahayakan kesehatanya, kita memberikan perlidungan," tegas Menkes Nila Moeloek.

Menurut data Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2018, prevalensi atau kelaziman merokok pada penduduk usia 10-18 tahun mencapai 9,1 persen, naik dibanding Riskesdas 2013 yang berada di angka 7,2 persen.

AYO BACA : Kominfo Godok Aturan Iklan Rokok di Media

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

   Komentar