Yamaha Mio S

Sejak Erupsi, Pengelola TWA Tangkuban Parahu Gelar 6 Kali Istigasah

  Selasa, 27 Agustus 2019   Tri Junari
Sejumlah warga sekitar Gunung Tangkuban Parahu dan pedagang di kawasan Kawah Ratu saat melaksanakan Istigasah. (Tri Junari/Ayobandung.com)

LEMBANG, AYOBANDUNG.COM—Pengelola Taman Wisata Alam (TWA) Tangkuban Parahu menggelar 6 kali istigasah sejak kawah ratu mengalami peningkatan aktivitas erupsi hingga PVMBG menaikkan status normal menjadi level II (Waspada).

Direktur PT GRPP Putra Kaban mengatakan, istigasah atau doa bersama digelar dua kali di depan pos tiket, dua kali di terminal Jayagiri, dan dua kali di sekitar Kawah Ratu.

AYO BACA : Gunung Tangkuban Parahu: Sejarah Terbentuk dan Letusannya

Mereka yang melakukan Istigasah merupakan warga sekitar gunung dan pedagang yang biasa berjualan di kawasan Kawah Ratu.

"Sejak erupsi yang pertama kita gelar enam kali doa bersama, tujuannya dijauhkan dari marabahaya dan diberi keselamatan," ujar dia, Selasa (27/8/2019).

AYO BACA : Omzet Pedagang Tangkuban Parahu Turun Drastis

Putra Kaban mengatakan, ada sebanyak 5.000 pedagang dari warga sekitar yang berhenti berjualan sejak peningkatan erupsi.

"Ada 5.000 pedagang warga sekitar memang tidak bisa berjualan," ujarnya.

Ditanya kerugian, Kaban mengatakan, hal ini bagian dari risiko bisnis wisata alam. Dia pun meminta pedagang bersabar sampai aktivitas Gunung Tangkuban Parahu mereda.

"Ya, itu risiko, kurang lebih sehari ada 1.000 pengunjung," tandasnya.

AYO BACA : Kawah Ratu Tangkuban Parahu Masih Bergejolak

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

   Komentar