Yamaha Mio S

Ratusan Hektare Sawah di Karawang Puso Akibat Kemarau Panjang

  Selasa, 20 Agustus 2019   Dadi Haryadi
Areal sawah saat kemarau di wilayah Karawang selatan. (Antara)

KARAWANG, AYOBANDUNG.COM--Areal sawah seluas 123 hektare di sejumlah kecamatan di Kabupaten Karawang, mengalami puso akibat kekeringan pada musim kemarau tahun ini.

Pada kemarau tahun ini, untuk sementara ada ratusan hektare sawah yang sudah puso, kata Kabid Tanaman Pangan Dinas Pertanian setempat Wawan Kuswandi di Karawang, seperti dikutip dari Antara, Selasa (20/8/2019).

Dia mengatakan, sesuai dengan pendataan di lapangan, luas areal sawah di Karawang yang kekurangan air saat ini mencapai 293 hektare. Selain itu, ada 123 hektare yang mengalami puso.

AYO BACA : Atasi Kekeringan, Karawang Buat Penampungan Air

Untuk areal sawah yang masih terancam kekeringan seluas 1.644 hektare, kata dia.

Wawan menyatakan kalau areal sawah yang mengalami puso itu akan mendapatkan asuransi usaha tani pertanian.

Untuk menghindari semakin meluasnya areal sawah yang puso, ia mengimbau agar para petani tidak memaksakan tanam padi jika kesulitan air.

AYO BACA : BMKG: Kekeringan di Indramayu, Bekasi, dan Karawang Berstatus Awas

Petani jangan memaksakan tanam padi kalau tidak memungkinkan terjangkau air. Diimbau juga agar petani memanfaatkan air dengan sebaik-baiknya dengan sistem gilir-giring dan pembersihan saluran, kata Wawan.

Sementara itu, pada musim kemarau tahun ini Perusahaan Jasa Tirta (PJT) II Jatiluhur mengoptimalkan pengelolaan pasokan air untuk mengairi persawahan.

Direktur Utama PJT II Jatiluhur U. Saefudin Noer di Purwakarta sebelumnya mengatakan kalau pengelolaan pasokan air menjadi krusial saat musim kemarau. Apalagi pada tahun ini yang diprediksi akan terjadi kemarau panjang.

Di bawah pengelolaan Jasa Tirta II, air akan dapat mengalir walaupun dalam kondisi kekeringan, katanya.

AYO BACA : 29.913 Hektar Sawah di Jabar Alami Dampak Kekeringan

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

   Komentar