Yamaha Lexi

Iuran BPJS Kesehatan Diperkirakan Naik Rp16.500 Hingga Rp40.000

  Jumat, 16 Agustus 2019   Fira Nursyabani
Ilustrasi layanan BPJS Kesehatan. (ANTARA FOTO/Feny Selly)

JAKARTA, AYOBANDUNG.COM -- Direktur Utama BPJS Kesehatan Fachmi Idris menyetujui besaran kenaikan iuran kepesertaan Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) yang diusulkan oleh Dewan Jaminan Sosial Nasional (DJSN) kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi).

"Ya, yang sesuai yang diberikan DJSN itu," kata Fachmi usai menghadiri acara BPJS Kesehatan Award di Jakarta, Kamis (15/8/2019).

AYO BACA : Presiden Jokowi Diminta Evaluasi Program JKN-KIS

Fachmi menyebut bahwa BPJS memang menginginkan adanya penyesuaian iuran kepesertaan karena selama ini tidak ada perubahan nominal iuran sejak beberapa tahun terakhir.

Dalam rancangan usulan kenaikan iuran peserta JKN diperkirakan akan naik mulai dari Rp16.500 hingga Rp40 ribu dari tiap kelas kepesertaan yang berbeda-beda.

AYO BACA : 5,2 Juta Penerima Bantuan Iuran JKN Dinonaktifkan

Fachmi menegaskan pihaknya tidak turut campur tangan dalam penyusunan nominal kenaikan iuran seperti yang telah dilakukan DJSN. Dia menyebut BPJS Kesehatan hanya menyodorkan data-data mengenai besaran pengeluaran yang dibutuhkan untuk membiayai tiap peserta dan berbagai informasi lainnya.

"Memang yang mengusulkan DJSN, tapi apakah kita terlibat tentu tidak. Itu keputusan policy, kalau dari sisi teknis misal kebutuhan data informasi utilisasi, berapa biaya selama ini pengeluaran per orang per bulan, kita support data. Itu saja posisi kita," jelas dia.

Fachmi menyebutkan saat ini BPJS Kesehatan hanya menunggu keputusan kenaikan jumlah iuran yang telah disepakati oleh pemerintah dan ditandatangani oleh Presiden Jokowi.

AYO BACA : Penyakit Jantung Gerus Alokasi Biaya JKN Rp2,8 Triliun hingga Maret 2019

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

   Komentar