Yamaha Aerox

Ridwan Kamil Minta 23 Dansektor Citarum Fokus Penanganan Sampah

  Jumat, 05 Juli 2019   Nur Khansa Ranawati
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil yang juga Komandan Satgas Citarum memberi arahan kepada 23 Dansektor Citarum saat Rapat Koordinasi Revitalisasi DAS Ciatrum di Gedung Sate, Kota Bandung, Jumat (5/7/2019). (Dok Humas Pemprov Jabar)

BANDUNG WETAN, AYOBANDUNG.COM--Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menggelar rapat dengan 23 Komandan Sektor (Dansektor) Citarum Harum membahas progres revitalisasi Sungai Citarum. Terungkap laporan dari tiap sektor, meskipun volumenya sudah menurun, namun sampah masih menjadi permasalahan utama.

Sebenarnya di lapangan sampah sudah jauh berkurang tapi penumpukan masih ada, makanya kita rapatkan ini, salah satunya supaya sebulan sekali kita meng-update kegiatan Citarum ini sampai mana dari tiap sektornya, ujar  Gubernur usai Rapat Koordinasi Revitalisasi DAS Ciatrum di Gedung Sate, Kota Bandung, Jumat (5/7/19).

Menurut Gubernur, walaupun bantuan anggaran dari Bank Dunia sebesar Rp1,4 triliun baru akan diterima pada Januari 2020, namun penanganan Citarum tidak akan pernah berhenti.

AYO BACA : Ridwan Kamil Akan Buat Aplikasi Pemantau Program Citarum Harum

Dana dari Bank Dunia itu kan baru cair Januari 2020, sambil kita lakukan perencanaan dan penanganan Citarum masih terus berlanjut. Kemarin kan TNI-Polri fokus dulu di Pilpres, tutur Emil, sapaan akrabnya.

Kepada para Dansektor, Emil selaku Komandan Satgas Citarum mengingatkan bahwa pada musim kemarau revitalisasi akan fokus mengeruk sungai untuk mengurangi banjir di musim hujan.

Mumpung musim kemarau kita akan genjot pengerukan di sejumlah sektor untuk mengurangi banjir saat hujan, katanya.

AYO BACA : Citarum Dapat Pinjaman Rp1,4 Triliun, Ridwan Kamil: untuk Edukasi Sampah

Selain itu, rampungnya Terowongan Nanjung juga diyakininya akan mengurangi “sumbatan” air penyebab banjir. Progres pembangunan terowongan sepanjang 230 meter saat ini sudah mencapai 80 persen dan ditarget rampung November 2019.

Saya laporkan juga Terowongan Nanjung sudah 80 persen kalau tidak ada halangan November 2019 selesai. Sehingga di bulan itu digunakan untuk mengurangi lambatnya aliran air yang menyebabkan banjir, terang Emil.

Emil menambahkan, pembangunan danau retensi seluas 6 hektare di Kecamatan Andir juga akan dipercepat, dimana saat ini administrasi untuk pembebasan lahan hampir tuntas.

Kalau administrasinya selesai maka pembebasan lahan untuk danau retensi seluas 6 hektare di Andir akan kami eksekusi segera, tutup Emil.

AYO BACA : Emil Minta Petugas Haji Rutin Cek Kesehatan Calhaj Jawa Barat

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

   Komentar