Yamaha Aerox

Sekda Jabar Paparkan Perkembangan Pembangunan Tol Cisumdawu

  Jumat, 21 Juni 2019   Dadi Haryadi
Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Barat Iwa Karniwa saat rapat Evaluasi Progres dan Percepatan Pembangunan Tol Cisumdawu di Ruang Papandayan Gedung Sate, Jumat (21/6/2019). (Dok Humas Pemprov Jabar)

BANDUNG WETAN, AYOBANDUNG.COM--Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Barat Iwa Karniwa memaparkan perkembangan pembangunan tol Cileunyi-Sumedang–Dawuan (Cisumdawu) seusai menggelar rapat Evaluasi Progres dan Percepatan Pembangunan Tol Cisumdawu di Ruang Papandayan Gedung Sate, Jumat (21/6/2019).

Menurut Iwa, pembangunan fase I sudah mencapai 100 persen dengan panjang 6,3 kilometer. Sedangkan, pembangunan fase II dengan panjang 10,7 kilometer mengalami progres, yakni lahan yang diakuisisi mencapai 92,3 persen dan pengerjaan fisik 68,62 persen.

Pun demikian dengan pembangunan fase III yang mempunyai panjang 10,57 kilometer. Lahan yang sudah diakuisisi mencapai 68,53 persen dan fisik 31,1 persen.

AYO BACA : Ridwan Kamil: Kolaborasi Jadi Kunci Akselerasi Pembangunan Tol Cisumdawu

“Ini perkembangan yang terakhir. Sehingga, secara total untuk fase I, II dan III yang kewenangannya pusat untuk lahan udah 86,33% dan fisik udah 63,25%. Ini untuk bagian dari porsi pemerintah dengan panjang 29,05 km yaitu antara Cileunyi, Interchange Rancakalong, dan Sumedang,” katanya.

Sedangkan, seksi III sampai dengan seksi VI merupakan kewajiban BPJT (Badan Pengatur Jalan Tol). Perkembangan terakhir yang tergolong signifikan hanya seksi III. “Lalu, perkembangan terakhir pembebasan lahan udah di atas 90% dan fisik sudah 75%. Nah tinggal sekarang yang perlu kita percepat itu di seksi IV, V dan VI,” ucap Iwa.

“Saya minta dalam rapat itu untuk segera melengkapi berbagai persyaratan supaya pihak Binamarga melengkapi kepada kami, Dinas Kehutanan untuk memberikan rekomendasi teknis dengan demikian maka proses penggantian untuk perhutani sudah sukup,” lanjutnya.

AYO BACA : Tol Cisumdawu Akan Jadi Jalur Alternatif Mudik Lebaran

Selain itu, Iwa mengatakan ada beberapa persoalan mengenai terhambatnya proses pembangunan. Pertama terkait dengan tanah wakaf tanah. Saat ini regulasi pembebasan tanah wakaf sudah bisa di Kanwil Kementerian Agama, rencananya minggu depan dia akan bertemu dengan Kepala Kanwil Kemenag.

“Selanjutnya tanah wakaf ini sesuai dengan surat Ditjen menjadi kewajiban BPJT untuk melakukan pengganti sekaligus juga untuk membangun Madrasah atau masjidnya,” katanya.

Persoalan selanjutnya berkaitan dengan penggantian LMAN (Lembaga Manajemen Aset Negara) untuk proses pembayaran. Dalam hal ini BPJT akan menjadi mediator dalam mempercepat proses pembayaran pada warga yang berhak. Kemudian, adanya perubahan PAGU karena kebutuhan dana yang cukup besar.

“Keempat, berkaitan dengan akses tol dari Cipali ke Kertajati itu sudah akan dibebaskan di tahun ini di perubahan. Setelah proses perubahan selesai maka  proses konstruksi untuk akses ke jalan ke bandara Kertajati akan bisa dilakukan,” ucapnya.

Selain itu, adanya harapan dari Bupati Majalengka agar adanya akses langsung menuju bandara yang melewati Aerocity. Saat ini proses permintaan tersebut sedang dalam proses. Menurut Iwa, jika hal tersebut terjadi, maka akan menghidupkan Aerocity Kertajati dan meningkatkan akselerasi barang serta kendaraan. Dengan begitu, akses menuju ke bandara ada dua jalur.

Iwa menyatakan pihaknya akan mendorong pengadilan untuk mempercepat konsinyasi dampaknya eksekusi lahan menjadi lambat. Dia bakal berkoordinasi dengan pihak yudikatif untuk mendapatkan perhatian supaya prosesnya cepat dan buktinya bisa diterima oleh BUJT dan PPK lahan melakukan pembayaran sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

AYO BACA : Jalan Tol Cisumdawu Bisa Digunakan untuk Mudik

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

   Komentar