Yamaha

Sidang MK, Bambang Widjojanto Pertanyakan Keahlian Edi Hiariej

  Jumat, 21 Juni 2019   Dadi Haryadi
Ketua Tim kuasa hukum paslon nomor urut 02 Prabowo-Sandi, Bambang Widjojanto (BW). (Antara)

JAKARTA, AYOBANDUNG.COM--Ketua Tim kuasa hukum paslon nomor urut 02 Prabowo-Sandi, Bambang Widjojanto (BW) mempertanyakan keahlian saksi ahli yang dihadirkan TKN dalam sidang kelima sengketa Perselisihan Hasil Pemilu (PHPU), yakni ahli hukum pidana dari Universitas Gajah Mada Edi Hiariej.

Sekarang saya ingin tanya, saya kagum kepada sobat ahli, tapi pertanyaannya sekarang saya balik, Anda sudah tulis berapa buku yang berkaitan dengan pemilu yang berkaitan dengan TSM (terstruktur, sistematis dan masif)? tanya BW di Gedung Mahkamah Konstitusi, seperti dikutip dari Antara, Jumat (21/6/2019).

AYO BACA : Bambang Widjojanto Sebut KPU Sombong Bagai Firaun

Tunjukkan kepada kami bahwa Anda betul-betul ahli, bukan ahli pembuktian, tapi ahli khusus pembuktian dalam kaitannya dengan pemilu, lanjut BW.

Pertanyaan BW tersebut merupakan balasan atas saksi ahli TI BPN yang dihadirkan dalam sidang sebelumnya.

AYO BACA : Kuasa Hukum Prabowo Permasalahkan Ajakan Pakai Baju Putih Saat Nyoblos

Ahli kami kemarin ditanya dan agak setengah ditelanjangi, dalam tanda kutip, oleh kolega kami dari pihak terkait, apakah Anda pantas untuk jadi ahli, ujar BW.

Menurut BW, saksi ahli yang dihadirkan BPN dalam sidang PHPU keempat, Kamis (20/6) telah menghasilkan puluhan buku dan ratusan jurnal. BW meminta Hiariej menunjukkan buku dan jurnal yang telah ditulis.

Berikan kepada kami buku-buku itu, mungkin kami bisa belajar, berikan kepada kami jurnal internasional yang pernah Anda tulis. Kalau itu sudah dilakukan, maka kami akan mengatakan bahwa Anda ahli yang top, ujar BW.

Selain itu, BW juga meminta saksi ahli untuk memberikan pendapat soal audit forensik dan audit TI terkait dengan potensi kecurangan menggunakan TI.

Sidang kelima perkara sengketa hasil Pemilu Presiden 2019 ini digelar Mahkamah Konstitusi pada Jumat (21/6) pada pukul 09.00 WIB, dengan agenda mendengarkan keterangan saksi dan ahli yang dihadirkan oleh pihak terkait atau kubu Jokowi-Ma'ruf.

AYO BACA : Bambang Widjojanto Sebut Tidak Mungkin Hadirkan SBY di Sidang MK

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE