Yamaha NMax

Ini Besaran Tunjangan Pembimbing Kemasyarakatan yang Sudah Disahkan

  Kamis, 16 Mei 2019   M. Naufal Hafizh
Presiden Joko Widodo. (Istimewa)

LENGKONG, AYOBANDUNG.COM—Presiden Joko Widodo mengeluarkan Peraturan Presiden tentang Tunjangan Jabatan Fungsional Pembimbing Kemasyarakatan dan Tunjangan Jabatan Fungsional Asisten Pembimbing Kemasyarakatan.

Keterangan Sekretariat Kabinet melalui laman resminya, Kamis (16/5/2019), menyebutkan pada 29 April 2019, Presiden Jokowi telah menandatangani Perpres Nomor 28 Tahun 2019 yang mengatur hal tersebut.

Penerbitan Perpres itu dengan pertimbangan bahwa Pegawai Negeri Sipil yang diangkat dan ditugaskan secara penuh dalam Jabatan Fungsional Pembimbing Kemasyarakatan dan Asisten Pembimbing Kemasyarakatan perlu diberikan tunjangan jabatan fungsional yang sesuai beban kerja dan tanggung jawab pekerjaannya.

Menurut Perpres ini, PNS yang diangkat dan ditugaskan secara penuh dalam Jabatan Fungsional Pembimbing Kemasyarakatan diberikan Tunjangan Pembimbing Kemasyarakatan setiap bulan.

Besaran tunjangan sebagaimana dimaksud tercantum dalam Lampiran I yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Perpres itu. Besaran tunjangan fungsional untuk Pembimbing Kemasyarakatan Ahli Utama sebesar Rp2.250.000, Pembimbing Kemasyarakatan Ahli Madya Rp1.520.000, Pembimbing Kemasyarakatan Ahli Muda Rp1.100.000 dan Pembimbing Kemasyarakatan Ahli Pratama Rp540.000.

Selain itu, PNS yang diangkat dan ditugaskan secara penuh dalam Jabatan Fungsional Asisten Pembimbing Kemasyarakatan juga diberikan Tunjangan Pembimbing Kemasyarakatan setiap bulan.

Besaran tunjangan sebagaimana dimaksud tercantum dalam Lampiran II yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Perpres. Besaran tunjangan Asisten Pembimbing Kemasyarakatan Penyelia Rp780.000, Asisten Pembimbing Kemasyarakatan Mahir Rp450.000 dan Asisten Pembimbing Kemasyarakatan Trampil Rp360.000.

Pemberian Tunjangan Pembimbing Kemasyarakatan dan Asisten Pembimbing Kemasyarakatan sebagaimana dimaksud, menurut Perpres ini, dibebankan pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN).

Adapun Tata cara pembayaran dan penghentian pembayaran Tunjangan Pembimbing Kemasyarakatan dan Tunjangan Asisten Pembimbing Kemasyarakatan dilaksanakan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

AYO BACA : Gaji dan Tunjangan ASN Jabar Bulan Juni Diupayakan Cair Akhir Mei

“Peraturan Presiden ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan,” bunyi Pasal 7 Peraturan Presiden Nomor 28 Tahun 2019 yang telah diundangkan oleh Menteri Hukum dan HAM Yasonna H Laoly pada 2 Mei 2019.

Sebelumnya, pada 26 April 2019, Presiden Jokowi juga telah menandatangani Perpres Nomor 25 Tahun 2019 tentang Tunjangan Jabatan Fungsional Pemeriksa Bea dan Cukai.

Pertimbangan penerbitan Perpres itu adalah untuk meningkatkan mutu, prestasi, pengabdian, dan produktivitas kinerja PNS yang diangkat dan ditugaskan secara penuh dalam Jabatan Fungsional Pemeriksa Bea dan Cukai.

Dalam Perpres itu disebutkan, PNS yang diangkat dan ditugaskan secara penuh dalam Jabatan Fungsional Pemeriksa Bea dan Cukai diberikan Tunjangan Pemeriksa Bea dan Cukai setiap bulan.

Besaran Tunjangan Pemeriksa Bea dan Cukai sebagaimana dimaksud tercantum dalam Lampiran yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Peraturan Presiden ini.

Besaran Tunjangan jabatan fungsional untuk Pemeriksa Bea dan Cukai Ahli Utama Rp2.025.000, Ahli Madya Rp1.380.000, Ahli Muda Rp1.100.000 dan Ahli Pratama Rp540.000.

Sementara untuk tingkat terampil yaitu pemeriksa bea dan cukai penyelia Rp960.000, pelaksana lanjutan/mahir Rp540.000, pelaksana/terampil Rp360.000 dan pelaksana pemula Rp300.000.

Menurut Perpres ini, pemberian Tunjangan Pemeriksa Bea dan Cukai dihentikan apabila PNS sebagaimana dimaksud diangkat dalam jabatan struktural, jabatan fungsional lain, atau karena hal lain yang mengakibatkan pemberian tunjangan dihentikan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Pada saat Perpres ini mulai berlaku, ketentuan yang berkaitan dengan Pemeriksa Bea dan Cukai sebagaimana diatur dalam Peraturan Presiden Nomor 53 Tahun 2007 tentang Tunjangan Jabatan Fungsional Pemeriksa Pajak, Pemeriksa Bea dan Cukai, dan Penilai Pajak Bumi dan Bangunan dicabut dan dinyatakan tidak berlaku.

“Peraturan Presiden ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan,” bunyi Pasal 8 Perpres Nomor 25 Tahun 2019 yang telah diundangkan oleh Menteri Hukum dan HAM Yasonna H Laoly pada 29 April 2019.

AYO BACA : Cara Cerdas Kelola THR saat Lebaran

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

   Komentar