Yamaha Lexi

Psikolog: Orang Tua Harus Membimbing Anak Mengenali dan Mengekspresikan Emosinya

  Jumat, 10 Mei 2019   M. Naufal Hafiz
Ilustrasi. (Pixabay)

JAKARTA, AYOBANDUNG.COM—Psikolog anak Rumah Sakit Pondok Indah Bintaro Jane Cindy mengatakan, orang tua harus bisa memberikan contoh dan membimbing anak untuk mengenali emosinya.

"Bimbing anak mengetahui apa yang dia rasakan. Bagaimana mengungkapkan dan mengekspresikan emosi tersebut dengan tepat," kata Jane saat dihubungi di Jakarta, Jumat (10/5/2019).

AYO BACA : Kasus Kekerasan Anak Masih Marak, Pelaku Biasanya Orang Dekat

Regulasi emosi yang kurang baik, kesulitan mengendalikan emosi, dan kesalahan dalam mengekspresikan emosi negatif, menurutnya, dapat membuat anak melakukan kekerasan.

Ia menambahkan, jika kemampuan menyelesaikan masalahnya kurang baik, anak akan susah menyusun strategi penyelesaian masalah tanpa melibatkan kekerasan.

AYO BACA : Menteri Yohana: Anak-anak Sudah Berani Melaporkan Kekerasan

"Yang paling penting, tentu orang tua harus bisa menjadi contoh yang baik bagi anak dengan tidak menampilkan sikap agresif dalam mengekspresikan kemarahan," tuturnya.

Menurut Survei Nasional Pengalaman Hidup Anak dan Remaja 2018 yang dilakukan oleh Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, tiga dari empat anak-anak dan remaja menyatakan pelaku kekerasan adalah teman atau sebayanya.

Hasil survei juga menunjukkan bahwa dua dari tiga anak dan remaja perempuan atau laki-laki pernah mengalami salah satu bentuk kekerasan sepanjang hidupnya. Kekerasan yang dialami cenderung tumpang tindih antara kekerasan emosional, kekerasan fisik, dan kekerasan seksual.

AYO BACA : Literasi Anak Penting untuk Cegah Kekerasan

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

   Komentar