Yamaha NMax

Kemendikbud: Hasil UN Siswa Dipengaruhi Faktor Ekonomi Keluarga

  Rabu, 08 Mei 2019   M. Naufal Hafiz
UNBK SMA. (Irfan Al-Faritsi/Ayobandung.com)

JAKARTA, AYOBANDUNG.COM—Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Totok Suprayitno mengatakan, kondisi ekonomi keluarga dari siswa memengaruhi hasil Ujian Nasional (UN) yang diraihnya.

Secara umum, terdapat hubungan yang kuat antara kondisi sosial ekonomi (siswa) dengan capaian hasil UN-nya. Kondisi sosial ekonomi yang baik cenderung memiliki capaian UN yang tinggi, ujar Totok di Jakarta, Rabu (8/5/2019).

Hal tersebut didapat dari hasil angket yang diisi siswa usai UN berlangsung. Angket diisi sebanyak 512.500 siswa (25,94 persen) peserta UNBK SMA/MA 2019. Setiap sekolah maksimal 60 siswa mengisi angket. Jumlah sekolah responden adalah 8.549 SMA/MA.

AYO BACA : UN Curang, Pelaku Diberikan Nilai Nol

Meski demikian, ada sebagian kelompok siswa dari keluarga kurang mampu namun memiliki capaian hasil UN yang bagus.

Terdapat 19 persen dari total responden angket UN yang berasal dari keluarga kurang mampu namun memiliki prestasi yang baik atau daya juang tinggi, tambah dia.

Totok menambahkan, daya juang yang tinggi tersebut sangat dibutuhkan agar menjadi bangsa yang besar. Ia memberi contoh Vietnam yang anggaran per siswanya sama dengan Indoneisa, namun peringkat Programme for International Student Assessment (PISA)-nya lebih tinggi dari Jerman.

AYO BACA : UNBK Diundur Karena Komputer Terkena Virus

Daya juang yang tinggi ini sangat berhubungan dengan prestasi seseorang pada masa depan, kata Totok menegaskan

Dia menambahkan, proses belajar tidak hanya membutuhkan kesabaran tetapi juga daya juang yang tinggi tersebut. Siswa yang memiliki daya juang tinggi bisa membuktikan memiliki prestasi yang sama dengan siswa yang berasal dari keluarga serba ada.

Sebelumnya, Kemendikbud merilis nilai rata-rata UN tingkat SMA/SMK/MA yang mengalami kenaikan tipis. Nilai rata-rata UN tingkat SMK untuk mata pelajaran Bahasa Indonesia mengalami kenaikan 1,9 poin, Matematika juga naik 1,53 poin, Bahasa Inggris naik 1,19 poin, dan teori kejuruan naik 1,4 poin.

Nilai rata-rata untuk SMK yakni Bahasa Indonesia 65,72, Bahasa Inggris 35,36, Matematika 35,26, dan teori kejuruan nilai rata-rata 44,12 atau secara keseluruhan nilai rata-rata 46,72.

Sementara itu, untuk nilai rata-rata UN SMA, juga mengalami kenaikan. Untuk siswa jurusan IPA, Bahasa Indonesia naik 1,58 poin, Bahasa Inggris naik 0,06 poin, Matematika naik 2,04 poin, Fisika naik 2,2 poin, Kimia turun 0,22 poin, dan Biologi naik 1,83 poin.

AYO BACA : UN dan Ujian Kejujuran Kita

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

   Komentar