Yamaha Lexi

19 Proyek Strategis Jabar Dibiayai dengan Pola KPBU

  Jumat, 05 April 2019   Nur Khansa Ranawati
Sekda Jabar Iwa Karniwa saat memaparkan pola pembiayaan KPBU. (Dok Humas Pemprov Jabar)

LENGKONG, AYOBANDUNG.COM--Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Barat mulai menerapkan pola pembiayaan Kerja Sama Pemerintah dengan Badan Usaha (KPBU) untuk berbagai proyek infrastruktur.

KPBU merupakan pola pembiayaan alternatif dan kreatif untuk membiayai berbagai proyek pemerintah di tengah keterbatasan dana pemerintah. Dengan KPBU, ketersediaan dana menjadi lebih pasti sehingga proyek yang dikerjakan cepat selesai.

Hal tersebut diungkapkan Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Barat (Sekda Jabar) Iwa Karniwa dalam Workshop Skema Alternatif Pembiayaan untuk Pembangunan Infrastruktur Jawa Barat yang diselenggarakan Bappeda Jabar dan Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian RI, di The Trans Luxury Hotel, Jalan Gatot Subroto, Kota Bandung, Jumat (5/4/2019).

Menurutnya, rencana pembangunan infrastruktur Jabar memerlukan anggaran yang sangat besar sehingga sulit dengan hanya mengandalkan APBD atau APBN. Data statistik menunjukkan APBD/APBN mampu mendorong pertumbuhan ekonomi hanya 9 persen saja. “Kalau hanya mengandalkan APBN atau APBD, ke Jawa Barat tidak akan memenuhi,” ujar Iwa.

Dalam menerapkan KPBU, Pemprov Jabar sudah memiliki Keputusan Gubernur tentang Simpul KPBU Provinsi Jawa Barat dan Membangun Kerja Sama dengan PT Sarana Multi Infrastruktur (SMI) dalam Mengembangkan Infrastruktur di Jawa Barat, yang ditandatangani saat Musrenbang di Kota Bandung pada 2 April 2019.

“Pola inilah yang dianggap mampu menjadi solusi alternatif pembiayaan, dimana semua pihak mendukung  seperti Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian RI, OJK, Asian Developoment, serta perbankan,” sebut Iwa.

Contoh proyek pemerintah yang dianggap sukses menerapkan pola KPBU adalah proyek Sampah Regional Nambo bagi Kabupaten dan Kota Bogor, Kota Depok, dan Provinsi Banten. Sampah Regional Nambo telah menjadi contoh proyek pengelolaan sampah regional di Jawa Barat.

Pascaterbit keputusan gubernur, kata Iwa, 19 proyek infrastruktur strategis akan menggunakan skema pembiayaan KPBU. Tiga proyek besar di antaranya akan segera diluncurkan yakni TPAS Legoknangka, Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) Jatigede, dan LRT Bandung Raya yang merupakan konektivitas dari KA Cepat Bandung–Jakarta ke delapan jalur kereta api penghubung kota dan kabupaten sekitar.

Iwa berharap workshop ini menjadi solusi yang sangat baik untuk membiayai proyek infrastruktur yang pada gilirannya akan menstimulus kesejahteraan rakyat serta pertumbuhan ekonomi di Jabar.

“Diharapkan skema KPBU ini dapat diimplementasikan baik oleh pemerintah provinsi maupun pemerintah kabupaten/kota demi mewujudkan Jabar Juara Lahir Batin,” katanya.

Di tempat yang sama, Asisten Deputi Pengembangan Ekonomi Daerah dan Sektor Riil Kemenko Bidang Perekonomian RI Ferry Irawan mengatakan, selain di Jabar workshop serupa juga pernah dilaksanakan di Kota Batu, Malang Jawa Timur. Ada beberapa poin yang konteksnya ternyata pas untuk dikolaborasikan dengan Pemprov Jabar.

AYO BACA : Sekda Jabar Dorong Pemerintah Daerah Manfaatkan KPBU

“Makanya kemudian kami komunikasi, koordinasi dengan Bappeda Provinsi Jawa Barat untuk mengadakan acara serupa. Terlebih dilatarbelakangi oleh pertama, adanya aware terhadap kebutuhan infrastruktur sangat besar,” ungkapnya.

Berdasarkan catatannya, estimasi biaya yang harus disediakan untuk melaksanakan semua proyek infrastruktur di Indonesia sekitar Rp4.000 triliun. “Dari jumlah tersebut yang bisa disiapkan APBN/APBD cuman 10 persen, sisanya BUMN atau swasta,” ungkapnya.

Berangkat dari fakta tersebut, kata Ferry, maka Kemenko Bidang Perekonomian mencoba menyusun konsep yang diharapkan bisa memberikan pemahaman baru bahwa ada instrumen pembiayaan lain di luar APBN/APBD yang bisa ditempuh untuk membiayai infrastruktur. 

Workshop ini terbagi menjadi dua sesi. Untuk sesi pertama, diskusi mengenai instrumen yang ada untuk bisa diakses oleh pemerintah daerah dan bagaimana regulasinya. Misalnya pinjaman dari Bank Pemerintah Daerah (BPD) atau PT SMI, Obligasi Daerah dan KPBU.. Sedangkan sesi kedua, diskusi lebih detail mengenai seleksi proyek.

“Saya yakin jika melihat RPJMD Jawa Barat banyak proyek yang harus dibiayai karena kebutuhan insfrastruktur yang besar. Nah kira-kira dengan instrumen ini, proyek apa dengan instrumen apa itu yang akan kita diskusikan,” jelas Ferry.


*19 Proyek Infrastruktur Jabar dengan Pola Pembiayaan KPBU:

1. Pengembangan TPAS Legoknangka di Kabupate Bandung;

2. Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) Jatigede;

3. Pengembangan LRT Bandung Raya yang merupakan konektivitas dari KA Cepat Bandung – Jakarta ke delapan jalur kereta api penghubung kota dan kabupaten sekitar.

4. Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) Bandung Raya;

5. PLTSa Ciayumajakuning;

AYO BACA : Iwa Karniwa Sebut Trase 1 LRT Bandung Raya Rp4,1 Triliun

6. Pengembangan jalan jalur Puncak II dari Sentul -Cipanas;

7. Pengembangan jalan jalur Lingkar Cirebon;

8. Pengembangan akses kereta api ke Patimban sepanjang 34 km dari Cipali;

9. Pengembangan akses kereta api ke Kertajati;

10. Pengembangan kereta api shortcut Cibungur-Tanjung Rasa;

11. Pengembangan Bandara Nusawiru bahkan dikerjasamakan untuk penerbangan;

12. Penyediaan penerangan jalan umum di jalan provinsi;

13. Pengembangan RS Garut menjadi rumah sakit regional tahap B;

14. Pengembangan Kawasan Sains Teknologi (KST) Jatinangor;

15. Pengembangan kawasan pariwisata Geopark Ciletuh;  

16. Pengembangan kawasan meeting, incentive, convention, and exhibition (MICE) Cirebon;

17. Pengembangan kolam retensi Cieunteung, Kabupaten Bandung

18. Pengembangan Sistem Pengelolaan Air Limbah Domestik (SPALD) Bandung Raya;

19. Pengembangan SPALD Cirebon Raya.

AYO BACA : Rampungkan LRT, Pemprov Jabar Bakal Jalin Kerja Sama dengan Badan Usaha

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

   Komentar