Yamaha Lexi

Wow! Tokoh Jagoan Indonesia Hadir dalam Prangko

  Jumat, 05 April 2019   Rizma Riyandi
Pengunjung melihat prangko edisi Jagoan Indonesia yang diluncurkan di Gedung Filateli, Jakarta, Kamis (4/4/2019). Dalam rangka memperingati 100 tahun kelahiran Bapak Komik Indonesia Raden Ahmad Kosasih, Asosiasi Komik Indonesia dan Kemenkominfo neluncurkan prangko edisi Jagoan Indonesia yang mengangkat profil Sri Asih, Si Buta dari Gua Hantu dan Gundala Putra Petir. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/pd.

JAKARTA PUSAT, AYOJAKARTA.COM--Sri Asih, Si Buta dari Gua Hantu, dan Gundala Putra Petir tidak hanya hadir dalam media komik, namun kembali eksis dalam bentuk prangko yang dirilis PT Pos Indonesia.

Prangko seri Jagoan Indonesia tersebut diluncurkan di Gedung Filateli Jakarta, Sawah Besar, Jakarta Pusat pada Kamis, bertepatan dengan peringatan 100 tahun kelahiran Bapak Komik Indonesia Raden Ahmad Kosasih atau RA Kosasih pada 4 April.

Prangko yang dirilis terdiri dari beberapa versi yakni souvenir sheet berisikan tiga prangko bernominal Rp10.000, versi standar masing-masing nominal Rp3.000, serta sampul hari pertama (SHP) yang dilepas secara terbatas.

PT Pos Indonesia di bawah Kementerian Komunikasi dan Informasi bekerja sama dengan pihak pemilik hak cipta karakter seri jagoan Indonesia antara lain ahli waris dan pengelola hak ciptanya melalui Asosiasi Komis Indonesia (AKSI).

Tiga jagoan yang dirilis dalam bentuk prangko tersebut memiliki nilai sejarah tinggi dan masih sangat digandrungi masyarakat Indonesia.

Sri Asih adalah tokoh komik pahlawan wanita pertama karya RA Kosasih yang menjadi tonggak sejarah komik Indonesia tahun 1954. Kemudian, Si Buta dari Gua Hantu merupakan tokoh komik populer yang lahir bertepatan dengan ulang tahun R.A. Kosasih.

AYO BACA : BMW Korsel Tarik 94% Kendaraan Karena Kebakaran Mesin

Sedangkan Gundala Putra Petir yang lahir dari Komikus Harya Suraminata atau Hasmi, merupakan ikon komik populer sejak dirilis 1982 hingga kini, yang akan diangkat dalam film oleh sutradara Joko Anwar.

Perilisan prangko tersebut dinantikan dengan sangat antusias oleh sejumlah pecinta komik maupun komunitas kartu pos dan filatelis.

Salah satunya adalah Mia, anggota komunitas Post Crossing Indonesia yang datang bersama anggota komunitas lainnya untuk berburu koleksi prangko dan kartu pos edisi khusus di hari pertama.

"Kami semua cinta komik. Intinya kegiatan kami tukar menukar kartu pos, dan pas ada rilisan prangko, kartu pos dan SHP-nya, itu benar-benar jadi incaran filatelis untuk dikoleksi di hari pertama," ujar Mia.

Menariknya, dalam acara tersebut ada kegiatan lelang prangko Sri Asih, Si Buta dari Gua Hantu dan Gundala Putera Petir edisi nomor pertama dari 2.000 edisi khusus yang diluncurkan. Ketiga edisi pertama tersebut terjual seharga Rp8 juta.

Faza Meonk selaku ketua AKSI (Asosiasi Komik Indonesia) menjelaskan, hadirnya tokoh komik jagoan Indonesia dalam prangko dan kartu pos menjadi penanda zaman komik sekaligus simbol agar tidak melupakan karya-karya daru komikus legenda.

"Harapannya, ini bisa dijadikan pelajaran bagi komikus-komikus Indonesia dan tidak hanya komikus tapi seluruh masyarakat Indonesia, agar mencontoh kekonsistenan dan usaha kerjanya R.A. Kosasih," ujar Faza.

AYO BACA : "Deadpool" akan Diproduksi Walt Disney

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

   Komentar