Yamaha NMax

Blusukan di Cigadung, Oded Beberkan Filosofi 5 Jari Pembangunan

  Jumat, 08 Februari 2019   M. Naufal Hafiz
Wali Kota Bandung Oded M. Danial saat blusukan di Cigadung, Jumat (8/2/2019). (Humas Setda Kota Bandung)

LENGKONG, AYOBANDUNG.COM—Wali Kota Bandung Oded M. Danial blusukan menyusuri permukiman warga di Kelurahan Cigadung, Kecamatan Cibeunying Kaler, Jumat (8/2/2019). Selain memantau beberapa potensi unggulan, ia juga berdialog dan menampung sejumlah aspirasi warga.

Diawali dengan agenda salat Jumat Keliling di Masjid Azam, dilanjutkan dengan makan bersama warga, tak menunggu lama, Oded langsung mengeksplorasi kawasan RT 05 RW 09, Kelurahan Cigadung, Kecamatan Cibeunying Kaler.

Oded melihat langsung aspirasi warga di perbatasan dengan Kabupaten Bandung itu. Salah satunya perihal kekhawatiran adanya pergeseran tanah atau ambruk, yakni dari kirmir perumahan Cigadung Greenland dan di lahan kosong yang berseberangan dengan sungai yang kini dijadikan sebagai penampungan barangkal.

Setelah melihat kondisi di lapangan, Oded langsung menggelar pertemuan bersama warga, yang mayoritas kaum ibu. Ia mengapresiasi peran aktif masyarakat dalam memberikan perhatiannya untuk turut menginventarisir masalah ataupun potensi daerahnya masing-masing. Karena di kawasan tersebut juga terdapat rumah tahfiz Alquran yang melahirkan banyak hafiz.

Bandung mah penuh kebersamaan, insyaallah. Saya mau menyampaikan mau membangun Bandung dengan konsep filosofi lima jari, dengan mengepal artinya kita harus bersatu. Kalau bersatu akan besar tenaganya karena dengan kebersamaan, kata Oded, seperti dalam keterangan resmi yang diterima Ayobandung.com.

Oded kemudian memaparkan konsep filosofi lima jari yang dikepalkan dalam rangka melakukan pembangunan di Kota Bandung. Menurutnya, kelima jari tersebut merupakan simbol beragam elemen yang harus harmonis dan bersinergi untuk menopang kemajuan.

Pembangunan di Kota Bandung ini, sambung Oded, bukan semata menyoal keberadaan infrastruktur. Namun juga turut dibarengi dengan penguatan mental dan akhlak yang berbudi luhur guna menciptakan suasana nyaman dan kondusif.

Jempol (adalah) pemimpin, harus dekat dengan telunjuk itu pengusaha, jari tengah itu tokoh masyarakat, jari manis itu pemuda, dan kelingking ini adalah kekuatan ibu-ibu. Dekatnya itu dalam rangka membangun kebersamaan yang positif dan konstruktif, jangan dekat dengan masyarakat karena hal maksiat atau dosa, maka bakal jadi permusuhan, jelasnya.

Sementara itu, Plt Camat Cibeunying Kaler Bambang Sukardi menuturkan, komunikasi antara warga sudah terjalin cukup baik. Termasuk tentang kekhawatiran terhadap keberadaan kirmir perumahan Cigadung Greenland yang lebih tinggi dari pemukiman warga sekitar. Menurutnya, aparat kewilayahan telah menjalin komunikasi dengan pihak pengembang dan warga di sekitar perumahan.

Tadi kita ada kegiatan Jumling kita kolaborasikan untuk menangkap sinyal saran dan masukan, kebetulan ada keluhan bangunan mengganggu struktur tanah. Kita akan mencari solusi, dan dalam sambang warga mempertemukan yang berkepentingan supaya ada solusinya, ucap Bambang.

Lebih lanjut, Lurah Cigadung Gugun Gunawan mengungkapkan, di kawasan RT 05 RW 09 ini salah satu wilayah yang memerlukan perhatian khusus. Namun, di 2019 ini pihaknya akan terus menyambangi semua daerah di Kelurahan Cigadung untuk menginventarisir lebih banyak masukan dan saran dari masyarakat.

Tahun 2019 ini kita sudah menjadwalkan semua elemen Babinsa, LPM, ketua PKK untuk rapat keliling. Amanat Pak Wali itu lurah harus banyak ke lapangan. Sekitar 80 persen lapangan dan 20 persen di kantor untuk mengetahui masalah apa di lapangan dan apa yang dibutuhkan masyarakat, kata Gugun.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

   Komentar