Yamaha

3 Jurus Pemerintah Kendalikan Inflasi 2019

  Rabu, 30 Januari 2019   Adi Ginanjar Maulana
Rapat koordinasi TPID pusat di Jakarta, Selasa (29/1/2019).(Setkab)

JAKARTA, AYOBANDUNG.COM—Pemerintah dan Bank Indonesia sepakat mengambil tiga langkah strategis untuk menjaga tingkat inflasi indeks harga konsumen atau IHK tetap berada dalam kisaran 3,5%±1% sesuai sasaran tahun 2019.

Keputusan ini diambil dalam rapat koordinasi antar-pimpinan lembaga dan kementerian yang tergabung dalam tim pengendalian inflasi pusat (TPIP), di Jakarta, Selasa (29/1/2019).

Rapat tersebut dihadiri oleh Menko Perekonomian Darmin Nasution, Gubernur BI Perry Warjio, Menkeu Sri Mulyani, Mendag Enggartiasto Lukita, Menteri PPN/Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro, Menteri BUMN Rini Soemarno, Dirut BULOG Budi Waseso, dan Kepala BPS Suhariyanto, serta perwakilan dari kementerian/lembaga (K/L) terkait.

Tiga langkah strategis tersebut yang disepakati itu adalah:

  1. Menjaga inflasi dalam kisaran sasaran, terutama ditopang pengendalian inflasi volatilefood maksimal di kisaran 4-5%. Strategi ini dilakukan melalui empat kebijakan utama (4K) terkait keterjangkauan harga, ketersediaan pasokan, kelancaran distribusi, dan komunikasi efektif. Merujuk pada peta jalan pengendalian inflasi nasional 2019-2021, kebijakan ini ditempuh dengan memberikan prioritas kepada ketersediaan pasokan dan kelancaran distribusi, yang didukung oleh ekosistem yang lebih kondusif serta ketersediaan data yang akurat.
  2. Memperkuat pelaksanaan peta jalan pengendalian inflasi nasional 2019-2021 dengan juga menempuh pelaksanaan peta jalan pengendalian inflasi di tingkat provinsi; dan
  3. Memperkuat koordinasi pemerintah pusat dan daerah dalam pengendalian inflasi melalui penyelenggaraan rakornas pengendalian inflasi pada bulan Juli 2019 dengan tema “Sinergi dan Inovasi Pengendalian Inflasi untuk Penguatan Ekonomi yang Inklusif”. Rakornas selanjutnya akan ditindaklanjuti oleh rakor pusda TPID.

AYO BACA : Bulog Bandung Pastikan Komoditas Beras Tak Pengaruhi Inflasi

Langkah ini diyakini akan memperkuat pengendalian inflasi, yang pada 2018 inflasi juga terkendali pada level 3,13% dan berada dalam kisaran sasarannya, yakni 3,5%±1%.

Positif

Darmin Nasution menyambut baik kesepakatan itu, dan menilai perkembangan tersebut sangat positif mengingat hal ini merupakan pencapaian sasaran inflasi selama empat tahun berturut-turut.

“Pencapaian ini tidak terlepas dari sinergi kebijakan moneter dan fiskal dalam mengelola kondisi makro ekonomi yang sehat serta kebijakan struktural, termasuk pembangunan infrastruktur di berbagai daerah yang memperbaiki konektivitas dan kelancaran distribusi,” kata Darmin.

Ke depan, pemerintah di tingkat pusat dan daerah serta Bank Indonesia akan terus memperkuat koordinasi kebijakan guna terus membawa inflasi dalam tren menurun dalam kisaran 3%±1% pada 2020 dan 2021 sehingga dapat mendukung pertumbuhan ekonomi yang kuat, berkesinambungan, seimbang, dan inklusif.

AYO BACA : TPID Kota Bandung Bertekad Tekan Inflasi Kepokmas

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

   Komentar