Yamaha Mio S

Aspirin Ternyata Tidak Membantu Mencegah Hal Ini

  Sabtu, 10 November 2018   Adi Ginanjar Maulana
Ilustrasi aspirin.(Pixabay)

AYOBANDUNG.COM--Meskipun sudah digunakan lebih dari satu abad, nilai aspirin dalam banyak situasi masih belum jelas. Studi terbaru adalah yang terbesar dan terlama untuk menguji penipis darah per hari ini pada orang yang belum memiliki penyakit jantung atau masalah terkait pembuluh darah. 

Satu ditemukan bahwa aspirin tidak membantu mencegah stroke pertama atau serangan jantung pada orang dengan risiko sedang karena mereka memiliki beberapa ancaman kesehatan seperti merokok, tekanan darah tinggi atau kolesterol tinggi. 

Aspirin lain yang diuji pada penderita diabetes, yang lebih mungkin mengembangkan atau meninggal karena masalah jantung dan peneliti menemukan bahwa manfaat sederhana yang diberikannya diimbangi oleh risiko perdarahan serius yang lebih besar.

Aspirin tidak membantu mencegah kanker seperti yang diharapkan. Dan suplemen minyak ikan, juga diuji dalam studi penderita diabetes, gagal membantu. 

"Ada banyak ketidakpastian di kalangan dokter di seluruh dunia tentang resep aspirin"di luar mereka yang sekarang direkomendasikan," kata salah satu pemimpin studi, Dr. Jane Armitage dari Universitas Oxford di Inggris, seperti dilansir laman MSN, Kamis (8/11/2018). 

AYO BACA : Cara Ampuh Atasi Memar dengan Cepat

"Jika Anda sehat, maka aspirin mungkin layak untuk dikonsumsi," jelas Armitage. 

Penelitian ini dibahas di European Society of Cardiology meeting di Munich. Studi aspirin menggunakan 100 miligram per hari, lebih dari pil 81 miligram yang umumnya dijual di Amerika Serikat tetapi masih dianggap dosis rendah. 

Kekuatan dewasa adalah 325 miligram. Sebuah penelitian yang dilakukan peneltii di Boston memberikan pil aspirin atau dummy kepada 12.546 orang yang dianggap memiliki risiko sedang menderita serangan jantung atau stroke dalam satu dekade karena masalah kesehatan lainnya. 

Setelah lima tahun, 4% dari setiap kelompok mengalami masalah jantung - jauh lebih sedikit daripada yang diperkirakan, menunjukkan bahwa orang-orang ini benar-benar berisiko rendah, tidak sedang. 

"Obat-obatan lain yang mereka gunakan untuk menurunkan tekanan darah dan kolesterol mungkin telah mengurangi risiko jantung mereka sehingga aspirin memiliki sedikit kesempatan untuk membantu lebih banyak," kata pemimpin studi, Dr. J. Michael Gaziano dari Brigham and Women's Hospital.
 
Pengguna Aspirin juga memiliki lebih banyak mimisan, gangguan pencernaan, refluks atau nyeri perut. Penderita diabetes memiliki risiko lebih tinggi terkena masalah jantung dan stroke dari gumpalan darah, tetapi juga risiko perdarahan yang lebih tinggi. 

Pedoman bervariasi di antara mereka yang harus mempertimbangkan aspirin. Peneliti Oxford secara acak menetapkan 15.480 orang dewasa dengan diabetes tipe 1 atau 2 tetapi sebaliknya dalam keadaan sehat dan tanpa riwayat masalah jantung, mereka disarankan untuk mengonsumsi aspirin, 1 gram minyak ikan, baik zat, atau pil palsu setiap hari. Penelitian ini dipublikasikan dijurnal Lancet.

  Tag Terkait

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

   Komentar