Yamaha Mio S

Hasil Studi Menunjukkan Polusi Udara Bisa Menganggu Kecerdasan

  Rabu, 10 Oktober 2018   Eneng Reni Nuraisyah Jamil
Ilustrasi polusi udara. (abc.net.au)

LENGKONG, AYOBANDUNG.COM -- Selain berisiko buruk bagi kesehatan fisik, polusi udara juga disebut bertanggung jawab atas penurunan tajam kecerdasan manusia. Paparan kronis terhadap materi partikular udara diketahui memicu penurunan signifikan dalam skor tes untuk bahasa dan aritmetika.

Temuan tersebut terungkap dalam sebuah studi ilmiah terbaru yang dilakukan di China. Namun menggunakan lebih dari 91 responden dari berbagai penjuru dunia.

Studi yang diterbitkan oleh jurnal "Proceedings of National Academy of Sciences" itu berlangsung selama empat tahun. Studi tersebut menganalisis tes verbal dan aritmetika yang ditujukan kepada 20.000 responden dari segala usia.

Hasilnya menunjukkan paparan yang terlalu lama terhadap udara kotor, tampaknya menyebabkan degradasi kognisi yang memburuk seiring dengan bertambahnya usia. Polusi udara juga meningkatkan risiko penyakit degeneratif seperti Alzheimer dan bentuk lain demensia.

"Udara yang tercemar dapat menghambat kemampuan kognitif ketika seseorang menua, terutama bagi pria yang kurang berpendidikan," kata para penulis menukil dari Independent.co.uk pada Rabu (10/10/2018).

AYO BACA : Polusi Udara Kurangi Harapan Hidup Satu Dekade

"Kerusakan pada otak yang menua akibat polusi udara kemungkinan membebani kesehatan dan biaya ekonomi yang besar, mengingat fungsi kognitif sangat penting bagi para manula untuk menjalankan tugas sehari-hari dan membuat keputusan-keputusan penting," lanjut laporan tersebut.

Terlebih, efek gabungan dari polusi udara ambien dan rumah tangga menyebabkan sekitar 7 juta kematian dini di seantero Bumi setiap tahunnya.

WHO memperkirakan hal tersebut berasal dari penurunan daya tahan tubuh terhadap risiko stroke, penyakit jantung, penyakit paru obstruktif kronik, kanker paru-paru, dan infeksi saluran pernapasan akut. Beberapa bulan sebelumnya, bahkan WHO mengingatkan polusi udara terbuka telah menyebabkan sekitar 4,2 juta kematian pada tahun 2016.

Sebanyak 3,8 juta orang diperkirakan meninggal selama periode waktu yang sama karena polusi udara rumah tangga, yang disebabkan oleh memasak dengan bahan bakar polutan seperti arang.
WHO mencatat lebih dari 40 l% populasi global tidak memiliki akses ke bahan bakar memasak ramah lingkungan, atau teknologi memasak yang lebih bersih di rumah mereka.

"Tidak dapat diterima lebih dari 3 miliar orang, kebanyakan dari mereka wanita dan anak-anak, masih menghirup asap mematikan setiap hari karena menggunakan tungku dan bahan bakar polutif di rumah mereka," kata kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus.

Ditambahkan oleh Ghebreyesus, polusi udara merupakan faktor risiko penting yang dapat menyebabkan stroke, kanker paru-paru, penyakit jantung dan infeksi pernapasan seperti pneumonia.

AYO BACA : Polusi Udara Tingkatkan Potensi Kanker Payudara

  Tag Terkait

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

   Komentar