Liga 2 Diizinkan Digelar di Luar Pulau Jawa

- Selasa, 28 September 2021 | 16:29 WIB
Laga Perdana Liga 2, antara Persis Solo versus PSG Pati berakhir dengan skor 2-0. (Dok. PSSI)
Laga Perdana Liga 2, antara Persis Solo versus PSG Pati berakhir dengan skor 2-0. (Dok. PSSI)

LENGKONG, AYOBANDUNG.COM — PSSI melakukan pertemuan dengan Menko Perekonomian Airlangga Hartarto dan Menpora Zainudin Amali di Kantor Menko Perekonomian, Jakarta, pada Selasa (28 September 2021).

Pertemuan ini membahas perkembangan kompetisi Liga 2 dan sepak bola Indonesia.

Pada kesempatan ini, Ketua Umum PSSI Mochamad Iriawan didampingi oleh Waketum Iwan Budianto dan Dirut PT LIB Akhmad Hadian Lukita.

Sebelumnya telah diberitakan, PSSI sudah menggulirkan kompetisi BRI Liga 1 2021/2022 dan Liga 2 2021.

"Kami mengapresiasi PSSI yang telah menggelar kompetisi Liga 1 dan Liga 2. Dengan berjalannya kompetisi, kita semua mendapat hiburan dan sekaligus meningkatkan imun saat pandemi covid-19 sekarang ini," kata Airlangga Hartarto.

Airlangga yang juga Koordinator Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di luar Pulau Jawa dan Bali juga memuji protokol kesehatan Liga 1 dan Liga 2 yang dijalankan dengan ketat.

"Saya mempersilakan Liga 2 jika ingin digelar di luar Pulau Jawa seperti kota Palembang, Pekanbaru, Palangkaraya, dan Balikpapan," tambahnya.

Menurut Airlangga kesuksesan penyelenggaraan Liga 1 dan Liga 2 diharapkan bisa menjadi contoh pada kegiatan olahraga yang lain. Sekaligus sebagai sarana untuk mengasah prestasi para pemain.

Terlebih Indonesia akan menjadi tuan rumah untuk Piala Dunia U-20 pada 2023.

“Kita harus mulai dan alhamdulillah PSSI sudah mulai dan olahraga ini juga menjadi ajang prestasi. Kemudian juga (penerapan) prokes bisa menjadi contoh di kegiatan olahraga yang lain,” tutur Airlangga.

Airlangga juga meminta kepada Menpora dan PSSI untuk mengkaji jika suatu saat nanti kompetisi Liga 1 dan Liga 2 diperbolehkan dengan kehadiran penonton seperti yang terjadi saat Sirkuit Mandalika, Nusa Tenggara Barat, menyelenggarakan MotoGp Indonesia pada Maret 2022.

Sirkuit Mandalika juga bakal langsung dicoba untuk menjadi tuan rumah ajang balap motor World Superbike November 2021 ini.

Soal keinginan Menko Perekonomian untuk mencoba Liga 1 dan Liga 2 ada penonton, Menpora akan mendiskusikan dengan PSSI dan PT LIB lebih dahulu terkait kesiapan dan protokol kesehatan (prokes).

"Saat ini kompetisi Liga 1 dan Liga 2 telah berjalan dengan baik, terutama prokes yang ketat. Tentu kami akan diskusikan lebih dahulu soal ini.  Kami juga ucapkan terima kasih kepada Bapak Menko Perekonomian atas persetujuan Liga 2 yang digelar di Pulau Sumatra dan Kalimantan," kata Zainudin Amali.

Sementara itu, Ketua Umum PSSI Mochamad Iriawan membenarkan kedatangan mereka ke Kantor Menko Perekonomian untuk meminta izin terkait pelaksanaan Liga 2 2021, dengan sebagian pertandingannya akan digelar di luar Pulau Jawa dan Bali.

"Beberapa hal harus kita lewati (terkait perizinan), termasuk Kemenkes dan BNPB, selain ke kepolisian dan Kemenpora. Karena ini mau bermain di luar Jawa, kami harus meminta izin ke koordinator PPKM di luar Pulau Jawa dan Bali. Kami jelaskan dan paparkan. Semua progres kami laporkan. Ada beberapa arahan yang harus kami tindaklanjuti,’’ ucap Iriawan. [*]

Halaman:

Editor: Aris Abdulsalam

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X