Fakta Psikologis di Balik Penipuan yang Makin Marak Saat Pandemi

- Senin, 19 Juli 2021 | 22:15 WIB
Ilustrasi penipu yang gencar melakukan penipuan lewat kecanggihan teknologi.
Ilustrasi penipu yang gencar melakukan penipuan lewat kecanggihan teknologi.

Penipuan mengatasnamakan Ridwan Kamil, yang disinggung beberapa waktu lalu lewat instagram Kang Emil, meminta proposal pembangunan rumah ibadah. Seperti yang disinggung Ridwan Kamil, penipu memasang foto Ridwan Kamil tetapi cara bertutur si penipu tidaklah sama dengan Ridwan Kamil.

Ini menjadi pertanyaan besar, kenapa saat pandemi ini penipu makin marak? Padahal banyak orang kesulitan dengan kondisi dan situasi ini masih ada yang tega menipu sesamanya.

Pandemi, tampaknya, telah menciptakan wadah unik bagi penipuan online untuk berkembang, karena para penipu memanfaatkan ketakutan dan kecemasan kita selama masa isolasi mandiri. Untuk menghindari diri kita ditipu, kita membutuhkan kesadaran yang jauh lebih besar tentang cara-cara tertentu yang melewati pemikiran kritis kita.

Tapi taktik penipu telah menjadi lebih canggih dari waktu ke waktu. Dengan menggunakan data dari media sosial, kini relatif mudah untuk mempersonalisasi detail pesan agar tampak lebih meyakinkan – sebuah proses yang disebut "spear phishing". Penipu juga memanfaatkan peningkatan ketergantungan pada ponsel pintar, dengan lebih banyak upaya phishing SMS (juga disebut "smishing").

Para penipu menggunakan berbagai cara untuk mengelabui korbannya, yang pertama mereka akan mencoba menggunakan nama atau logo merek terkenal untuk mendapatkan kepercayaan anda. Sebagian besar penipuan kemudian akan mencoba untuk mendapatkan respons emosional yang kuat yang menghentikan kita untuk berpikir secara logis. Itu mungkin janji hadiah langsung, atau ancaman potensial.

Dilansir dari BBC International, dalam beberapa skema, penipu berpura-pura menjadi pengacara atau dokter, mewakili anggota keluarga atau teman yang membutuhkan bantuan keuangan mendesak.

"Seringkali emosi negatif adalah yang paling efektif," kata Cleotilde Gonzalez, seorang profesor ilmu keputusan di Carnegie Mellon University di Pittsburgh, Pennsylvania.

Ketiga, sebagian besar penipuan menghadirkan situasi "batasan waktu" yang menuntut tanggapan segera. Ini penting, karena meningkatkan kemungkinan Anda akan bertindak sebelum Anda menggunakan keterampilan berpikir kritis anda. Anda terburu-buru untuk tidak melewatkan kesempatan, sehingga Anda melupakan kemungkinan penipuan.

Banyak penipuan melibatkan campuran kuat dari ketiga faktor tersebut. Pertimbangkan panggilan yang mengaku berasal dari otoritas pajak setempat atau badan kejahatan nasional, memperingatkan bahwa Anda akan menghadapi denda atau tindakan pengadilan kecuali tindakan diambil segera (yang biasanya melibatkan penyerahan rincian rekening bank). Dihadapkan dengan ancaman langsung itu, itu sangat sulit untuk berpikir jernih. [*]

Halaman:

Editor: Aris Abdulsalam

Tags

Terkini

ASEAN Diapit Dua Konflik

Senin, 27 Juni 2022 | 14:49 WIB

Mengapa India Ditinggalkan Australia cs?

Kamis, 23 Juni 2022 | 13:55 WIB

Ukraina di Ambang Perdamaian?

Selasa, 21 Juni 2022 | 15:14 WIB

Cibacang dan Cilimus yang Abadi dalam Toponimi

Minggu, 19 Juni 2022 | 15:42 WIB

Haruskah Indonesia Bergabung dengan BRICS?

Selasa, 14 Juni 2022 | 22:08 WIB

Mencetak Generasi ‘Boseh’

Minggu, 12 Juni 2022 | 09:00 WIB

Pecinan Cicalengka sejak 22 Januari 1872

Kamis, 9 Juni 2022 | 16:25 WIB

Karasak itu Nama Pohon dari Keluarga Ficus

Kamis, 9 Juni 2022 | 11:50 WIB
X