Kehendak Kuat Bersatunya NVB-PSIB, 1933

- Selasa, 6 Juli 2021 | 09:11 WIB
Iklan pertandingan VIJ (Batawi) versus MOSVIA (Bandung) saat peresmian Sportpark Tegallega pada 9 September 1933 dan VIJ versus PSIB sehari setelahnya, sebagai bagian dari rangkaian perayaan yang sama.
Iklan pertandingan VIJ (Batawi) versus MOSVIA (Bandung) saat peresmian Sportpark Tegallega pada 9 September 1933 dan VIJ versus PSIB sehari setelahnya, sebagai bagian dari rangkaian perayaan yang sama.

AYOBANDUNG.COM--Bagaimana perkembangan sepak bola di Bandung pada 1933? Bila minggu kemarin, penelusuran berkisar di sekitar hasil akhir fusi antara Nationaal Voetbal Bond (NVB) dan Persatoean Sepakraga Indonesia Bandoeng (PSIB) pada 18 Maret 1934, sekarang saya menyajikan  proses menuju fusi tersebut berikut gambaran mengenai klub, bond, pertandingan, lapangan sepak bola di Bandung pada 1933.

Sumber utama penelusurannya koran berbahasa Sunda yang terbit di Bandung saat itu, Sipatahoenan (disingkat Sip).

Mengenai kesan umumnya dapat disimak dari tulisan Inheemsche Sportpark” (dalam Sip, 5 Agustus 1933) dan pidato Moeh. Enoch dalam peresmian Sportpark Tegallega (Sip, 11 September 1933.

Dari tulisan pertama, saya mendapatkan keterangan bahwa “Di Kota Bandoeng woengkoel lamoen oerang radjin ngabilangna, kawas moal koerang ti 25 pakoempoean maen bal, bangsa priboemi woengkoel” (Di Kota Bandung saja bila dihitung-hitung, kayaknya tidak akan kurang dari 25 klub sepak bola bangsa pribumi).

Dari jumlah tersebut “Sabagian asoep kana bond PSIB, sabagian asoep kana bond NVB sarta sabagian henteu asoep ka ditoe ka dieu” (sebagian masuk ke ikatan PSIB, sebagian masuk NVB dan sebagian lagi tidak ke mana-mana).

Sayangnya, konon, orang pribumi tidak memiliki sportpark atau lapang sepak bola seperti bangsa Belanda dan Tionghoa. Orang Belanda memiliki “Nieuw Houtrust” dan “Sidolig Sportpark”, sementara orang Tionghoa memiliki ATVC dan YMC veld.

Bagi pribumi, harus puas dengan lahan pinjaman dari pemerintah Kota Bandung atau lahan lain milik pemerintah (“Aja oge noe ngabakoe, tapi ngan woengkoel akoean bae nja eta tanahna ngindjeum tanah Gemeente atawa tegalan-tegalan noe lain milikna”)

Dari keterangan Enoch, kita mendapatkan sejarah kehadiran sepak bola di Bandung. Konon, sepak bola sebagai hiburan atau kalangenan (Dalam Sip tertulis kalanggengan) mulai hadir di Bandung pada 1903, diperkenalkan bangsa Belanda.

Sementara pribumi yang mula-mula hanya sebagai penonton, akhirnya turut memainkannya sebagai kalangenan sekaligus bagian dari olah raga (“Dongkapna kalanggengan maen bal ka Bandoeng teh nja eta dina taoen 1903 sareng anoe ngawitananana bangsa Walanda anoe parantos kamashoerkeun bae, laoen-laoen nja teras dipikaresep sareng djadi kalanggenganana bangsa boemipoetra. Dina kawitanana mah, bangsa boemipoetra teh ngan saoekoer djadi toekang ngalaladjoanana bae, tapi kabeh dieunakeun djadi kalanggenanan dina bagian sport anoe biasa”).

Halaman:

Editor: Adi Ginanjar Maulana

Tags

Terkini

Perlu Langkah Nyata Beradaptasi dengan Perubahan Iklim

Kamis, 23 September 2021 | 22:23 WIB

Alasan Wajib Bangga Menjadi Orang Bandung

Kamis, 23 September 2021 | 18:27 WIB

Buruk Pengelolaan Lapas di Indonesia

Kamis, 23 September 2021 | 17:28 WIB

Meragukan Keampuhan Strategi Joe Biden

Kamis, 23 September 2021 | 16:47 WIB

Optimistis Menghadapi Pembelajaran Tatap Muka

Rabu, 22 September 2021 | 23:36 WIB

Oase Perdamaian

Rabu, 22 September 2021 | 22:00 WIB

OSVIA, Klub Sepak Bola Pribumi Pertama di Bandung

Rabu, 22 September 2021 | 16:51 WIB

Emas Hijau yang Perlu Kita Rawat dan Lestarikan

Selasa, 21 September 2021 | 23:30 WIB

JANGAN CABULI KAMI!

Selasa, 21 September 2021 | 22:30 WIB

Mesin Waktu dan Media Sosial

Selasa, 21 September 2021 | 21:52 WIB

‘Nyanyian’ Krisdayanti dan Gejala Alienasi

Kamis, 16 September 2021 | 22:42 WIB

Dermaga Cikaobandung di Tempuran Ci Kao dengan Ci Tarum

Kamis, 16 September 2021 | 16:51 WIB

Musim Hujan Segera Tiba, Jabar Rawan Longsor

Kamis, 16 September 2021 | 16:28 WIB

Berantas Aksi Jahat Pembajakan Buku!

Rabu, 15 September 2021 | 22:39 WIB

Lebih Baik Diam Daripada Body Shaming

Selasa, 14 September 2021 | 23:14 WIB

Desain Besar Pembangunan Nasional itu Bernama Fair Play

Selasa, 14 September 2021 | 22:56 WIB
X