Mengapa India Ditinggalkan Australia cs?

- Kamis, 23 Juni 2022 | 13:55 WIB
India menjalankan politik luar negeri yang sulit dicontoh negara lain, dengan mendekati AS, Australia, dan Rusia sekaligus. (Pexels/Studio Art Smile)
India menjalankan politik luar negeri yang sulit dicontoh negara lain, dengan mendekati AS, Australia, dan Rusia sekaligus. (Pexels/Studio Art Smile)

India menjalankan politik luar negeri yang sulit dicontoh negara lain. Berpihak kepada AS dan Australia cs yang ingin menangkal China, namun di sisi lain bekerja sama dengan Rusia. Padahal dalam perang di Ukraina, AS-Rusia berselisih.    

Delegasi Australia, Jepang. Selandia Baru dan Korea Selatan akan berembug di sela-sela pertemuan NATO di Spanyol pada 29-30 Juni mendatang. Topik pembicaraan antara lain mencakup kerjasama mengatasi perluasan pengaruh China di Asia-Pasifik serta menghadapi Korea Utara yang memiliki senjata nuklir.

Topik pertemuan tersebut sangat menarik sebab keempat negara menyikapi secara serius ekspansi pengaruh ekonomi dan investasi China. Apalagi belakangan ini, Beijing makin memperkokoh kehadirannya di Pasifik-Selatan yang secara tradisional merupakan lahan Australia, Selandia Baru dan Amerika Serikat.

Menlu China Wang Yi serta 20 anggota delegasi melawat ke Kepulauan Solomon, Kiribati, Samoa, Fiji, Tonga, Vanuatu, Papua New Guinea and Timor Timur selama sepuluh hari yang berujung pada minggu terakhir Mei 2022.  

Wang Yi bermaksud merancang kerjasama dengan para negara tuan rumah, mulai dari sektor perikanan, membangun jejaring internet dan komunikasi, membuat Institut Konghucu hingga sektor keamanan yang memungkinkan kapal-kapal perang China singgah di pelabuhan atau bahkan mendirikan pangkalan.

Kunjungan Wang Yi tidak sepenuhnya berhasil karena rencana kerjasama militer ditolak, tetapi China berhasil memajukan kerjasama perekonomian. Sejak 2006-2017, memberi bantuan senilai US$1,6 miliar serta lebih dari 100 proyek. Jumlah tersebut diperkirakan bertambah seiring dengan kedatangan Wang Yi itu.  

Membentuk QUAD

China dewasa ini menjadi kekuatan ekonomi nomor dua dunia dan terus meningkatkan kemampuan militer sebagai konsekuensinya.

Menurut perkiraan Centre for Economics and Business Research (CEBR) Pertumbuhan Produk Domestik Bruto (PDB) China oada 2025 akan mencapai 5,7% per tahun hingga tahun 2025. Kemudian 4,7% setiap tahun dari 2025 sampai 2030. Pada 2030 itu China menjadi nomor satu menggantikan Amerika Serikat.

Halaman:

Editor: Aris Abdulsalam

Tags

Artikel Terkait

Terkini

ASEAN Diapit Dua Konflik

Senin, 27 Juni 2022 | 14:49 WIB

Mengapa India Ditinggalkan Australia cs?

Kamis, 23 Juni 2022 | 13:55 WIB

Ukraina di Ambang Perdamaian?

Selasa, 21 Juni 2022 | 15:14 WIB

Cibacang dan Cilimus yang Abadi dalam Toponimi

Minggu, 19 Juni 2022 | 15:42 WIB

Haruskah Indonesia Bergabung dengan BRICS?

Selasa, 14 Juni 2022 | 22:08 WIB

Mencetak Generasi ‘Boseh’

Minggu, 12 Juni 2022 | 09:00 WIB

Pecinan Cicalengka sejak 22 Januari 1872

Kamis, 9 Juni 2022 | 16:25 WIB

Karasak itu Nama Pohon dari Keluarga Ficus

Kamis, 9 Juni 2022 | 11:50 WIB
X