Pemasyarakatan ialah Harapan bagi Masa Depan Indonesia

- Rabu, 5 Januari 2022 | 11:01 WIB
Di Tahun 2021 ini, masyarakat sudah mulai mengenal Pemasyarakatan berkat kebijakan Asimilasi di rumah demi mencegah penyebaran pandemi. (Pixabay/ErikaWittlieb)
Di Tahun 2021 ini, masyarakat sudah mulai mengenal Pemasyarakatan berkat kebijakan Asimilasi di rumah demi mencegah penyebaran pandemi. (Pixabay/ErikaWittlieb)

Di Tahun 2021 ini, masyarakat sudah mulai mengenal pemasyarakatan berkat kebijakan Asimilasi di rumah yang sudah membantu menanggulangi penyebaran Covid-19 di dalam Lembaga Pemasyarakatan dan Rumah Tahanan Negara.

Mari kita mengenal pemasyarakatan lebih mendalam. Pemasyarakatan sudah jauh berbeda dengan sistem yang dulu sempat berlaku di Indonesia, yaitu sistem kepenjaraan, kepenjaraan relatif kepada pembalasan kepada orang pelanggar hukum, sehingga dalam pelaksanaannya, mereka hanya membalas dengan cara memberikan hukuman kepada orang yang melanggar tersebut, agar mereka merasakan efek jera dan akhirnya tidak megulangi kembali, begitulah perbedaan yang mendasar antara sistem pemasyarakatan dan sistem kepenjaraan. Sehingga diharapkan adanya keefektikan untuk mereka pelanggar hukum, meskipun harus menanggung konsekuensi atas perbuatan yang telah mereka lakukan.

Adanya pembaharuan di sistem pemasyarakatan yang digunakan sekarang ini sangat berbeda dengan sistem kepenjaraan yang dahulu, dengan mengedepankan hak-hak narapidana serta menghilangkan budaya kekerasan yang dulu pernah ada di Indonesia. Karena sejatinya, narapidana itu hanya dibatasi kebebasan bergeraknya, mengapa demikian, karena jika orang tersebut dibiarkan di dunia luar, dikhawatirkan akan meresahkan masyarakat dan dunia luar akan terancam atau tidak nyaman, sehingga perlu diadakan penahanan sesuai peraturan yang berlaku. Dengan begitu, sudah jelas pemasyarakatan yang sekarang sangat mengedepankan hak-hak yang dimiliki narapidana, karena dia juga manusia yang harus dijunjung tinggi haknya.

Baca Juga: Tahun Baru Harus Resolusi Baru?

Hal yang dapat dilakukan adalah melakukan pengamatan dan pengecekan kepada narapidana atas apa yang melatarbelakangi mereka melakukan hal itu, sehingga didapatkan pola pembinaan yang sesuai di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) nantinya, atau biasa disebut dengan assessment.
Hal inilah yang sekarang merupakan garda terdepan pemasyarakatan, dengan assessment tadi pihak pemasyarakatan dapat mengetahui pola pembinaan seperti apa yang dapat diberikan kepada narapidana, karena tidak semua narapidana itu melakukan kejahatan karena latar belakang yang sama, ada yang kekurangan ekonomi, terpaksa, atau memang penyakit. Sehingga dapat dilakukan pembinaan atau rehabilitasi bagi mereka yang memang memerlukan tahap treatment itu.

Community Based Correction atau CBC, hal ini juga dapat dikatakan sangat penting bagi narapidana yang ada dalam Lapas, maksud dari CBC ini adalah mengikutsertakan masyarakat dalam pembinaan narapidana, dengan kata lain adalah jenis program pembinaan bagi narapidana sewaktu mereka menjalani sisa pidananya, mereka diberikan kesempatan untuk kembali ke masyarakat dengan pengawasan tertentu.

Jadi peran masyarakat disini dibutuhkan, jika narapidana hanya mendapat pembinaan dari dalam tembok Lapas, maka mereka tidak akan pernah bersosialisasi dengan dunia luar selama menjalankan masa pidana, berbeda apabila adanya peran serta masyarakat, jadi masyarakat luar bisa datang mengunjungi narapidana atau biasa disebut besuk, atau mengadakan program integrasi (Cuti Bersyarat, Pembebasan Bersyarat, Cuti Menjelang Bebas, Cuti Mengunjungi Keluarga) jadi dengan adanya program tersebut, narapidana harus lolos beberapa persyaratan, diantaranya berkelakuan baik selama 9 bulan sebelum dihitung 2/3 masa pidananya.

Sehingga narapidana akan terbiasa berbuat baik, dan karakternya akan menjadi lebih baik, atas penghargaan tersebut, narapidana diperbolehkan untuk mengikuti program tersebut, yang memang merupakan hak narapidana. Dapat mengunjungi keluarga atau (Family visit) yang sebelumnya perubahan dari Conjugal Visit. Indonesia lebih maju daripada pemasyarakatan (correctional) di negara lain, karena sudah melegalkan Family Visit atau CMK (Cuti mengunjungi Keluarga).

Baca Juga: Gule Kambing Bustaman, Sajian Gulai Lezat dari Kampung Bustaman Semarang

Halaman:

Editor: Aris Abdulsalam

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terwujudnya Satu Data Kependudukan Indonesia

Selasa, 24 Mei 2022 | 16:47 WIB

Tadarus Buku di Bandung: Kini dan Dulu

Selasa, 24 Mei 2022 | 16:24 WIB

Cuan Mata Uang Kripto untuk Siapa?

Senin, 23 Mei 2022 | 16:13 WIB

Mendesak Perlunya Tim Ahli Toponimi di Daerah

Jumat, 20 Mei 2022 | 16:02 WIB

Peran Guru Mewujudkan Sumedang Simpati

Rabu, 18 Mei 2022 | 14:40 WIB

Mengelola Nilai Kebijaksanaan

Senin, 16 Mei 2022 | 19:37 WIB

Juara Liga 1 Musim Ini Harga Mati untuk Persib!

Jumat, 13 Mei 2022 | 11:08 WIB
X