BPS: Data Tunggal Produksi Pangan Telah Digunakan

- Minggu, 3 Mei 2020 | 15:52 WIB
Ilustrasi -- Pekerja beraktivitas di gudang Bulog Divisi Regional (Divre) Jawa Barat Jalan Gedebage, Kota Bandung, Selasa (23/4/2019). (Ayobandung.com/Kavin Faza)
Ilustrasi -- Pekerja beraktivitas di gudang Bulog Divisi Regional (Divre) Jawa Barat Jalan Gedebage, Kota Bandung, Selasa (23/4/2019). (Ayobandung.com/Kavin Faza)

AYO BACA : Kementan Bantu Petani Durian Lakukan Inovasi Penjualan Via Online

"Untuk menghitung surplus-defisit memang sangat dipengaruhi beberapa hal terutama di kebutuhan atau konsumsinya. BPS sendiri hanya menghitung surplus defisit produksi saja. Yaitu total Produksi dikurangi total konsumsi/kebutuhan," katanya.

Di sisi lain, Kadarmanto mendukung upuaya Kementan dalam memperbaiki sistem distribusi yang selama ini dinilai menjadi pemicu defisit pangan. Namun di samping itu, Kementan diharapkan melakukan pengecekan Delta Stok di gudang-gudang pangan Indonesia.

"Jadi Kalau saya perhatikan perlu dicek di Delta Stock dan memperbaiki pola distribusi. Sehingga, ini bisa digunakan sebagai acuan ketersediaan. Jadi apabila ditambahkan stok bulog, maka harus dipastikan juga bahwa yang di Bulog itu adalah hasil impor sementara Serap Gabah (Serap Gabah), termasuk pengadaan dalam negeri yang sudah termasuk dalam Produksi. Toh secara nasional kita masih surplus produksi," tutupnya.

Sebelumnya Kementan memperkirakan produksi beras pada Juni mendatang surplus 6,4 juta ton. Perkiraan ini didasarkan pada produksi dan kebutuhan konsumsi bulanan, serta memperhitungkan stok yang ada.

Stok pada akhir Maret 2020 terhitung sebanyak 3,45 juta ton. Rinciannya stok dari Bulog 1,4 juta ton, penggilingan 1,2 juta ton, pedagang 754.000 ton, dan di Lumbung Pangan Masyarakat (LPM) 2,939 ton. Itu pun belum termasuk stok di masyarakat lainnya, seperti di rumah tangga dan horeka.

Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) mengungkapkan, saat ini pihaknya terus menjaga ketersediaan pangan khususnya pada 11 komoditas bahan pokok.

Di samping itu, Mentan juga sedang mengintensifkan berbagai kerja sama dengan Kementerian, lembaga, dan unsur terkait agar ketersediaan dan distribusi pangan tetap terjaga.

AYO BACA : Anggaran Kementan Dipotong Rp3,6 Triliun, HKTI Risau Ketahanan Pangan

Halaman:

Editor: Fira Nursyabani

Tags

Terkini

Jemaah Bisa Umrah Setelah Karantina Lima Hari

Jumat, 22 Oktober 2021 | 10:34 WIB
X