Sering Olok-olok Vaksin di Medsos, Seorang Pria Meninggal karena Covid-19

- Minggu, 25 Juli 2021 | 13:24 WIB
Ilustrasi -- virus.
Ilustrasi -- virus.

WASHINGTON, AYOBANDUNG.COM -- Stephen Harmon (34 tahun), seorang pria asal Kalifornia, Amerika Serikat (AS), meninggal akibat Covid-19. Dia sempat menjadi sorotan di media sosial AS karena mengolok-olok vaksin.

Dilaporkan laman BBC, dikutip Republika, Harmon meninggal pada Rabu, 21 Juli 2021, setelah sebulan berjuang melawan Covid-19 yang dideritanya. Dia menjalani perawatan di sebuah rumah sakit di luar Los Angeles.

Pada hari-hari terakhirnya, Harmon sempat mendokumentasikan dan mengunggah kondisinya di akun media sosialnya. “Mohon doa kalian semua, mereka benar-benar ingin mengintubasi saya dan memasang ventilator pada saya,” katanya.

Dalam cicitan terakhir di akun Twitter pribadinya pada Rabu lalu, Harmon mengatakan dia memutuskan menjalani intubasi. “Belum tahu kapan akan bangun, mohon doanya,” ucapnya.

Terlepas dari perjuangannya melawan Covid-19, Harmon masih berpendirian untuk tak divaksinasi. Menurutnya, keyakinan agamanya akan melindunginya.

Sebelum kondisinya memburuk saat menjalani perawatan, Harmon sempat membagikan meme yang mengatakan bahwa dia lebih mempercayai Alkitab dibanding ahli penyakit menular terkemuka AS, Dr Anthony Fauci.

Harmon adalah anggota megachurch Hillsong. Sebelum terinfeksi Covid-19, dia telah membuat sejumlah lelucon tentang vaksin.

“Punya 99 masalah, tapi vaksin bukan salah satunya,” kata dia lewat akun Twitter pribadinya yang memiliki tujuh ribu pengikut pada Juni lalu.

Sejauh ini, AS sudah mencatatkan 34,4 juta kasus Covid-19. Pandemi telah membunuh lebih dari 610 ribu warga di sana. 

Halaman:

Editor: Fira Nursyabani

Tags

Terkini

Fakta Baru Ed Sheeran, Jadi Artis Terkaya di Inggris

Kamis, 4 November 2021 | 07:29 WIB
X