Pejabat EMA Sarankan Vaksin AstraZeneca Tidak Dipakai Lagi

- Senin, 14 Juni 2021 | 21:12 WIB
Ilustrasi -- Vaksin AstraZeneca.
Ilustrasi -- Vaksin AstraZeneca.

LENGKONG, AYOBANDUNG.COM - Pejabat tinggi di European Medicines Agency (EMA) mengatakan bahwa mungkin diperlukan untuk tak menggunakan lagi vaksin virus corona AstraZeneca di semua umur. Ia juga menyatakan bahwa vaksin Johnson & Johnson sebaiknya hanya digunakan untuk orang usia 60 tahun ke atas. 

Penyataan Marco Cavaleri, kepala strategi vaksin EMA seiring dengan mulai tersedianya vaksin mRNA, yakni Pfizer dan Moderna di beberapa wilayah Eroapa. 

Melansir dari Medical Xpress, Uni Eropa telah mengesahkan dua vaksin mRNA, Pfizer/BioNTech dan Moderna. Pada Sabtu 12 Juni 2021, Italia  membatasi vaksin AstraZeneca untuk orang berusia 60 tahun ke atas menyusul kekhawatiran tentang peningkatan risiko kesehatan bagi orang yang lebih muda.

"Itu (pemberhentian penggunaan AstraZeneca) adalah pilihan yang banyak negara ambil, seperti Prancis dan Jerman, pertimbangkan sehubungan dengan peningkatan ketersediaan vaksin mRNA," ujar Cavaleri.

Dia mencatat vaksin Johnson & Johnson memiliki lebih sedikit masalah daripada AstraZeneca, namun masih kurang banyak digunakan.

"Dengan satu dosis berguna untuk beberapa kategori yang sulit dijangkau, tetapi tetap adenovirus (vaksin) dan sebaiknya dicadangkan untuk usia di atas 60-an saja," katanya.

Teknologi genetik Messenger RNA pada vaksin Pfizer dan Moderna melatih tubuh untuk mereproduksi protein lonjakan, mirip dengan yang ditemukan pada virus corona. Saat terkena virus sebenarnya nanti, tubuh mengenali protein lonjakan dan mampu melawannya.

Sementara itu, vaksin vektor virus seperti AstraZeneca dan Johnson & Johnson menggunakan versi rekayasa genetika dari adenovirus penyebab flu biasa sebagai "vektor" untuk mengirim instruksi genetik ke dalam sel manusia.

Editor: Dadi Haryadi

Tags

Terkini

X