Ternyata Ini Akar Masalah Long Covid

- Sabtu, 21 Agustus 2021 | 13:21 WIB
[Ilustrasi] Orang Sudah Vaksinasi Bisa Alami Long Covid-19? ini Kata Ahli. (Freepik)
[Ilustrasi] Orang Sudah Vaksinasi Bisa Alami Long Covid-19? ini Kata Ahli. (Freepik)

LENGKONG, AYOBANDUNG.COM -- Diperkirakan ada jutaan orang yang mengalami sindrom long Covid setelah dinyatakan sembuh. Gejala sindrom tersebut bisa berlangsung sampai berbulan-bulan.

Dilansir dari Republika.co.id, studi terbaru menemukan kondisi yang mungkin menjadi akar masalah dari munculnya sindrom long Covid. Studi ini dilakukan oleh peneliti dari RCSI University of Medicine and Health Science di Irlandia dengan melibatkan 50 orang pengidap long Covid.

Studi yang dimuat dalam Journal of Thrombosis and Haemostasis ini bertujuan untuk mengetahui apakah gumpalan darah abnormal berkaitan dengan kemunculan sindrom long Covid. Melalui studinya, peneliti menemukan adanya peningkatan penanda penggumpalan (clotting markers) yang signifikan pada pasien long Covid bila dibandingkan dengan individu sehat.

Pasien yang sebelumnya menjalani isolasi mandiri di rumah ketika sakit Covid-19 tampak memiliki clotting markers yang tinggi. Akan tetapi, clotting markers tampak lebih tinggi pada pasien yang sebelumnya menjalani rawat-inap di rumah sakit ketika terkena Covid-19.

Peneliti mendapati bahwa clotting markers yang lebih tinggi ini berkaitan langsung dengan gejala-gejala sindrom long Covid. Beberapa di antaranya adalah penurunan kebugaran fisik dan kelelahan.

Clotting markers ini tetap terlihat tinggi pada pasien long Covid meski penanda inflamasi di dalam tubuh mereka sudah kembali ke kadar normal. Kondisi inilah yang mengindikasikan bahwa sistem penggumpalan darah mungkin menjadi akar dari sindrom long Covid.

"Karena clotting markers tetap tinggi ketika penanda inflamasi telah kembali normal, hasl temuan kami mengindikasikan bahwa sistem penggumpalan darah mungkin terlibat sebagai akar penyebab sindrom long Covid" ujar ketua peneliti dan kandidat PhD dari RCSI School of Pharmacy and Biomolecular Sciences Helen Fogarty, seperti dikutip dari India Today, Sabtu, 21 Agustus 2021.

Direktur Irish Centre for Vascular Biology RCSI, Profesor James O'Donnell, menilai pemahaman mengenai akar masalah dari suatu penyakit merupakan langkah awal dalam menciptakan terapi yang efektif. Oleh karena itu, O'Donnell menilai studi ini penting untuk dilanjutkan agar ke depannya terapi dan pengobatan yang efektif untuk long Covid bisa dikembangkan.

O'Donnell menyoroti bahwa saat ini ada jutaan orang yang sedang bergelut dengan sindrom long Covid. Jumlah ini akan terus bertambah seiring dengan masih meningkatnya kasus Covid-19 di dunia.

"Lebih banyak orang akan mengalami long Covid seiring dengan terjadinya (kasus) infeksi di antara kelompok yang belum divaksinasi," jelas O'Donnell.

Editor: Rizma Riyandi

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Meniran Diklaim Bisa Jadi Obat Covid-19, Benarkah?

Selasa, 30 November 2021 | 14:31 WIB

BAB Setiap Hari Sehat? Ini Jawabannya

Selasa, 30 November 2021 | 12:15 WIB

Sakit Perut Haid, Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya!

Senin, 29 November 2021 | 21:41 WIB
X