Jerawatan Jangan Dulu Pakai Skincare, Ini Saran Dokter Kulit

- Jumat, 25 Februari 2022 | 11:49 WIB
[ilustrasi] Perawatan kulit berjerawat di klinik Kecantikan. Penanganan jerawat melalui penggunaan skincare kosmetik sebaiknya dilakukan saat masalah jerawat sudah tertanggulangi. Hal itu diungkapkan oleh dr. Anthony Handoko, SpKK, FINSDV yang tergabung dalam Perhimpunan Dokter Spesialis Kulit dan Kelamin Indonesia (PERDOSKI). (Ayobandung.com/Eneng Reni Nuraisyah Jamil)
[ilustrasi] Perawatan kulit berjerawat di klinik Kecantikan. Penanganan jerawat melalui penggunaan skincare kosmetik sebaiknya dilakukan saat masalah jerawat sudah tertanggulangi. Hal itu diungkapkan oleh dr. Anthony Handoko, SpKK, FINSDV yang tergabung dalam Perhimpunan Dokter Spesialis Kulit dan Kelamin Indonesia (PERDOSKI). (Ayobandung.com/Eneng Reni Nuraisyah Jamil)

LENGKONG, AYOBANDUNG.COM -- Penanganan jerawat melalui penggunaan skincare kosmetik sebaiknya dilakukan saat masalah jerawat sudah tertanggulangi. Hal itu diungkapkan oleh dr. Anthony Handoko, SpKK, FINSDV yang tergabung dalam Perhimpunan Dokter Spesialis Kulit dan Kelamin Indonesia (PERDOSKI).

"Saat masalah jerawat sudah tertanggulangi dan stabil baru masuk pada fase skincare," ujar dokter Anthony dalam Virtual Media Briefing, Kamis (24/2/2022).

Anthony mengatakan, jerawat yang secara medis disebut Acne Vulgaris sebenarnya termasuk golongan penyakit infeksi kulit akibat bakteri. Jerawat biasanya disebabkan gabungan beberapa penyebab, antara lain peradangan, produksi kelenjar minyak sebum yang berlebihan, ketidakseimbangan hormonal dan sumbatan kelenjar minyak di kulit.

Baca Juga: Rekomendasi 6 HP Xiaomi 5G Murah RAM 6GB dan 8 GB 2 Jutaan Februari 2022

Bagi mereka yang tinggal di kawasan tropis termasuk Indonesia, penyumbatan pada saluran keluar kelenjar sebaseus atau minyak serta produksi minyak yang berlebihan oleh kelenjar ini pada suhu panas menjadi salah satu alasan wajar dan rasional kasus jerawat sangat tinggi. Dari sisi penanganan, mengingat jerawat yang dikategorikan sebagai penyakit maka kondisi ini perlu mendapatkan pengobatan secara medis.

"Karena jerawat masuk kategori penyakit, ya tentu jerawat itu harus diobati secara medis, tidak diobati dengan pengobatan non-medis, karena memang terbukti itu penyakit," kata Anthony dinukil Republika.co.id.

Penanganan secara medis diberikan melalui obat-obat atas resep dokter baik itu obat tunggal yang diminum, dioles maupun racikan. Menurut Anthony, biasanya pengobatan akan tergantung keparahan jerawat.

Baca Juga: Daftar 9 HP Oppo Terbaru 5G Murah di Februari 2022, RAM 6GB dan 8 GB 2 Jutaan

Pada sejumlah kasus, alat seperti laser atau suntikan bisa saja dibutuhkan. Pada kasus jerawat yang ringan misalnya hanya satu di bagian tertentu wajah, pengobatan menggunakan obat jerawat yang bisa dibeli secara bebas di apotik jika dimungkinkan.

Halaman:

Editor: Eneng Reni Nuraisyah Jamil

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X