Mitigasi Risiko BBM dan Komoditas Lain, BTN Pastikan Kinerja On Track

- Jumat, 9 September 2022 | 15:42 WIB
PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk menyebutkan perseroan telah melakukan berbagai langkah mitigasi untuk mengantisipasi kenaikan suku bunga The Fed, harga bahan bakar minyak (BBM), serta tren pertumbuhan ekonomi. (BTN)
PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk menyebutkan perseroan telah melakukan berbagai langkah mitigasi untuk mengantisipasi kenaikan suku bunga The Fed, harga bahan bakar minyak (BBM), serta tren pertumbuhan ekonomi. (BTN)

JAKARTA, AYOBANDUNG.COM  -- PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk menyebutkan perseroan telah melakukan berbagai langkah mitigasi untuk mengantisipasi kenaikan suku bunga The Fed, harga bahan bakar minyak (BBM), serta tren pertumbuhan ekonomi.

Dengan implementasi strategi tersebut, pertumbuhan dan arah bisnis perseroan masih sesuai target hingga akhir 2022.

Direktur Risk Management Bank BTN Setiyo Wibowo mengatakan perseroan telah memperkirakan kenaikan harga BBM dan komoditas lain, serta peningkatan Fed Fund Rate. Sebagai antisipasi, ujarnya, Bank BTN telah melakukan efisiensi melalui otomatisasi dan digitalisasi.

Baca Juga: Bank BTN Road Show Produk Baru Tabungan Bisnis ke Semarang 

Perseroan, lanjut Setiyo, juga telah melakukan perbaikan proses bisnis dan menerapkan strategi segmentasi konsumen yang lebih baik. “Kami telah melakukan berbagai strategi mitigasi berupa efisiensi dan penyaluran kredit yang prudent sehingga kinerja kami on-track dan sampai akhir tahun tidak ada perubahan Rencana Bisnis Bank [RBB],” jelas Setiyo di Jakarta (8/9).

Strategi lainnya yang juga dilakukan Bank BTN yakni perbaikan sisi Cost of Fund (CoF). “Dalam satu tahun terakhir, Bank BTN telah menurunkan CoF hingga sekitar 120 basis poin sehingga ini memperbaiki penawaran bunga ke nasabah kami,” tutur Setiyo.

Menurut Setiyo, Bank BTN masih optimistis memandang pertumbuhan ekonomi ke depan, terutama di tengah penanganan pandemi yang semakin terkendali. Kebutuhan akan rumah pun masih menunjukkan peningkatan.

Baca Juga: Soal Wacana Kolaborasi BNI dan BTN, Ini Penjelasan Resminya

“Kami perkirakan dengan ekonomi dan pandemi yang terkendali serta membaik, serta beberapa sektor telah kembali normal, maka kredit akan tetap sesuai target awal akan tumbuh di kisaran 9-10%,” kata Setiyo.

Halaman:

Editor: M. Naufal Hafizh

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Berusia 17 Tahun, LPS Ungkap Rencana Selanjutnya

Kamis, 22 September 2022 | 16:26 WIB

Saat Isu Akuisisi, Laba BTN Syariah Menggila

Minggu, 18 September 2022 | 16:03 WIB

BTN Syariah on Track Dukung Program Pemerintah

Senin, 12 September 2022 | 19:06 WIB

bank bjb Raih Top GRC Award 2022

Selasa, 6 September 2022 | 19:58 WIB
X