PT Pindad dan Dislitbangad Uji Inovasi Munisi Sniper Terbaru

- Kamis, 26 Mei 2022 | 08:02 WIB
PT Pindad dan Dislitbangad Uji Inovasi Munisi Sniper Terbaru
PT Pindad dan Dislitbangad Uji Inovasi Munisi Sniper Terbaru

BATUJAJAR - PT Pindad melaksanakan uji sertifikasi produk munisi MU2-M A1 & MU2-M A2 kaliber 7,62 x 51 mm 175 grains HPBT pada rabu, 25 Mei 2022 berlokasi di Lab Dislitbangad & Lapangan Tembak Pussenarmed Kodiklat TNI AD, Batujajar, Kabupaten Bandung Barat. Kegiatan uji dilaksanakan dalam rangka pengujian dan sertifikasi produk munisi inovasi PT Pindad, MU2-M A1 & MU2 sesuai dengan tolok ukur SST (syarat-syarat tipe) yang telah ditentukan dan kedepannya dapat memenuhi kebutuhan munisi untuk seluruh jenis senjata sniper standar NATO kaliber 7,62 x 51 mm. Kegiatan uji sertifikasi produk dihadiri oleh Direktur Teknologi & Pengembangan PT Pindad Sigit P. Santosa, VP PM & K3LH Prima Kharisma, VP Inovasi Windhu Paramarta, Kadislitbangad Brigjen TNI Terry Tresna Purnama beserta jajaran.

Pelaksanaan uji Sertifikasi produk munisi MU2-M A1 & MU2-M A2 terbagi menjadi dua kegiatan utama, yaitu uji laboratorium dan uji lapang. Uji laboratorium merupakan pengujian spesifikasi dan data teknis produk munisi MU2-M A1 & MU2-M A2 sesuai dengan SST yang telah ditentukan. Kegiatan pengujian laboratorium meliputi uji berat dan dimensi, jenis penggalak dan kepekaan penggalak, jenis dan kelas isian dorong, kuat tarik anak peluru, keretakan / cacat selongsong, tanda-tanda munisi serta kemasan dan kantung munisi.

Uji lapang merupakan pengujian produk munisi MU2-M A1 & MU2-M A2 dengan cara ditembakkan menggunakan produk senjata penembak runduk Pindad SPR 3, berlokasi di lorong tembak Dislitbangad & lapangan tembak Pussenarmed Kodiklat TNI AD Batujajar. Kegiatan pengujian lapang meliputi uji kecepatan peluru, rentang kecepatan peluru, ketelitian tembak, tekanan gas rata-rata, daya tembus plat baja dan kelancaran kerja pada kondisi normal serta kondisi khusus (kedap air & ketahanan terhadap suhu rendah dan tinggi).

Untuk uji ketelitian tembak dengan penembakan berjarak 100m & 300m berlokasi di lorong tembak Laboratorium Dislitbangad. Sedangkan untuk penembakan berjarak 600m & 900m berlokasi di Lapangan Tembak Pussenarmed Kodiklatad Batujajar.

Direktur Teknologi & Pengembangan, Sigit P Santosa dalam sambutannya menyampaikan bahwa Pindad memiliki kompetensi untuk pengembangan dan produksi munisi kaliber kecil.

"Pada hari ini PT Pindad bersama dengan Dislitbangad melaksanakan uji materiil Munisi MU 2 jenis A1 dan A2 kal. 7,62 x 51 mm. Kedua produk munisi yang sedang uji sertifikasi merupakan produk inovasi PT Pindad dan nantinya akan diproduksi oleh divisi munisi PT Pindad yang berlokasi di Turen, Malang. Munisi MU2-M A1 & A2 nantinya akan digunakan oleh kesatuan TNI dan Polri." Jelas Sigit P. Santosa.

Sementara itu Kadislitbangad Brigjen TNI Terry Tresna Purnama mengapresiasi produk inovasi PT Pindad dan mengharapkan produk munisi MU2-M A1 & MU2-M A2 dapat memenuhi kebutuhan TNI & Polri.

"Hari ini kami melaksanakan uji munisi kaliber 7,62 mm yang merupakan terobosan baru dari PT Pindad. Kami berharap produk munisi ini dapat digunakan untuk standar tempur di Senjata Senapan Runduk (SPR/Sniper). Kami juga berharap produk munisi ini dapat memenuhi kebutuhan dan mendukung tugas pokok TNI AD maupun angkatan lain, serta Kepolisian. Setelah pengecekan awal, munisi ini sudah lolos dan memenuhi persyaratan spesifikasi awal." Jelas Brigjen TNI Terry Tresna Purnama

Berada di lokasi yang sama, Dislitbangad menggelar pameran produk-produk inovasi bersamaan dengan kegiatan uji sertifikasi produk munisi MU2-M A1 & MU2-M A2. Pada pameran tersebut, PT Pindad memamerkan produk kendaraan rantis 4x4 Maung, sepeda motor elektrik MotoEV.

Halaman:

Editor: Adi Ginanjar Maulana

Terkini

Semua Kantor ACT di Jabar Diminta Ditutup

Kamis, 7 Juli 2022 | 17:21 WIB
X