Antisipasi Penyebaran PMK pada Ternak, RPH Kota Bandung Lockdown Sejak 14 Mei

- Kamis, 19 Mei 2022 | 11:45 WIB
Ilustrasi -- Antisipasi Penyebaran PMK pada Ternak, RPH Kota Bandung Lockdown Sejak 14 Mei (Ayobandung.com/Kavin Faza)
Ilustrasi -- Antisipasi Penyebaran PMK pada Ternak, RPH Kota Bandung Lockdown Sejak 14 Mei (Ayobandung.com/Kavin Faza)
SUMUR BANDUNG, AYOBANDUNG.COM -- Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP) Kota Bandung melalui Unit Pelaksana Teknis Daerah (UPTD) melakukan lockdown terhadap distribusi hewan ternak yang masuk ke Rumah Potong Hewan (RPH) Kota Bandung. 
 
Kepala UPDT RPH Kota Bandung, Endang Priatna mengatakan hal tersebut dilakukan guna mencegah masuknya hewan ternak yang rentan terkena wabah Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) terutama pada hewan ternak yang berasal dari daerah rentan PMK
 
"Kami sejak 14 Mei telah lakukan lockdown hewan sapi yang masuk ke RPH. Kegiatan pemotongan pun yang biasanya rata-rata per hari 40 ekor, kini adanya wabah PMK jadi hanya per hari 31 ekor," ujar Endang saat dihubungi, Kamis, 19 Mei 2022.
 
 
Selain itu, lanjut Endang, pihaknya bisa mendeteksi bila ada sapi yang sakit atau diduga sakit PMK dengan melakukan isolasi atau menunda pemotongan guna mencegah penyebaran virus PMK dari sapi itu ke sapi dan hewan peka lainnya juga ke lingkungan.
 
"Daging tidak dapat menularkan PMK ke orang. Daging dari RPH sangat aman dan layak dikonsumsi," ucapnya.
 
 
Dengan begitu, jelas dia, RPH mampu mendeteksi adanya penyakit hewan sehingga dapat sesegera memberikan informasi ke pemerintah daerah dan otoritas kesehatan hewan baik di tempat RPH atau tempat asal hewan sehingga mencegah wabah PMK meluas dan daging yang dikonsumsi masyarakat terjaga kesehatannya. 
 
"Sistem jaminan itu, seperti pemeriksaan kesehatan hewan sebelum disembelih oleh dokter hewan sehingga hanya hewan yang sehat yang dipotong, pemeriksaan kesehatan daging dan jeroan setelah disembelih," lanjutnya. 
 
 
Menurutnya, peran Rumah potong hewan (RPH) Kota Bandung dalam mengendalikan penyakit hewan dan zoonosis sangat esensial dan signifikan di tengah wabah Penyakit Mulut dan Kuku agar terjamin keamanan dan kelayakannya ketika dikonsumsi.
 
"Sehingga, hanya daging dan jeroan yang aman dan layak yang dapat diedarkan untuk warga, lalu kami lakukan pengawasan proses pemotongan untuk mengurangi pencemaran pada daging, jeroan, lingkungan, dan pekerja di RPH, serta pelaporan jika terdapat hewan sakit," tandasnya. 

Editor: Eneng Reni Nuraisyah Jamil

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X