Dugaan Praktik Pungli SMAN 22 Bandung, Disdik Jabar Tunggu Hasil Gelar Perkara

- Senin, 17 Januari 2022 | 09:07 WIB
pungli SMAN 22 Bandung. Ilustrasi. (Pixabay/Mohamad Trilaksono )
pungli SMAN 22 Bandung. Ilustrasi. (Pixabay/Mohamad Trilaksono )

LENGKONG, AYOBANDUNG.COM -- Dinas Pendidikan Jawa Barat (Disdik Jabar) menunggu hasil gelar perkara yang akan dilakukan oleh tim Saber Pungli Jabar, terkait adanya dugaan praktik pungutan liar (pungli) pada siswa mutasi di SMAN 22 Bandung. Diduga praktik pungli SMAN 22 Bandung ini melibatkan dua orang, yaitu wakasek bidang Humas berinisial ER dan kepsek berinisial R.

Kepala Dinas Pendidikan (Kadisdik Jabar), Dedi Supandi mengatakan, hasil perkara itu nantinya menjadi rujukan pihaknya untuk mengambil langkah apa yang tepat bagi kedua orang tersebut.

Sebelumnya, tim Saber Pungli Jabar akan melakukan gelar perkara terkait dugaan pungli di SMAN 22 Bandung pada pekan ini.

Baca Juga: Dugaan Praktik Pungli di SMAN 22 Bandung, Kepsek dan Wakepsek Diduga Terlibat

"Kita lihat dulu rekomendasinya. Karena nanti tim Saber Pungli Jabar akan menggelar perkara, akan ada rekomendasi apakah hukuman disiplin atau lanjut aspek pidana," kata Kadisdik Jabar Dedi Supandi ketika dikonfirmasi, Senin, 17 Januari 2022.

Saat ini tim Saber Pungli Jabar baru menetapkan saudara ER sebagai terperiksa. Sehingga, Dedi memastikan, pihaknya akan memproses terlebih dahulu mengenai jabatan yang diemban oleh terperiksa ER.

"Tugas tambahannya dihentikan dulu sebagai wakasek, baru nanti proses lainnya, apakah proses ASN-nya, proses tentang dia sebagai apa, itu menunggu proses hukum yang tetap," kata Dedi.

Pihaknya juga telah menginstruksikan kepada cabang dinas untuk mengikuti gelar perkara pungli SMAN 22 Bandung yang diagendakan oleh tim Saber Pungli Jabar.

Sebab dia mengkalim, pihaknya sudah melakukan pembinaan, memeringati kepada kepala cabang dinas sebagai bagian dari institusi yang langsung membina kepala sekolah.

Halaman:

Editor: Fira Nursyabani

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X