IKA SMPN 2 Kota Bandung Gelar Vaksinasi Massal, Bentuk Herd Immunity Lebih Cepat

- Senin, 29 November 2021 | 14:43 WIB
IKA SMPN 2 Kota Bandung Gelar Vaksinasi Massal, Bentuk Herd Immunity Lebih Cepat
IKA SMPN 2 Kota Bandung Gelar Vaksinasi Massal, Bentuk Herd Immunity Lebih Cepat

 

AYOBANDUNG.COM--Wakil Ketua Divisi Percepatan Vaksinasi Jabar Atalia Praratya Ridwan Kamil mengatakan vaksinasi ikatan alumni SMP Negeri 2 Bandung jadi inspirasi komunitas lain menggelar hal serupa demi membantu pemerintah membentuk kekebalan komunal akhir 2021. 

Dalam kegiatan tersebut Ikatan Alumni (IKA) SMPN 2 Bandung berkolaborasi dengan Ikatan Dokter Indonesia (IDI) wilayah Jabar dan juga Bidokkes Polda Jabar menyediakan vaksinasi khusus dosis kedua jenis Astrazeneca dan Sinovac untuk 1.000 orang untuk masyarakat umum. 

Atalia menilai dengan kolaborasi dari semua stakeholders dalam membantu pemerintah, harapannya kekebalan komunal dapat terbentuk sesuai target. 

“Saya senang sekali hari ini bersama teman-teman ikatan alumni SMPN 2 Bandung melaksanakan vaksinasi dosis kedua yang alhamdulillah mudah-mudahan ini bisa menjadi inspirasi tentunya bagi komunitas lain di Indonesia supaya melakukan hal yang sama,” kata Atalia di SMPN 2 Kota Bandung, Sabtu (27/11/2021). 

“Teu vaksin teu ulin (tidak divaksin tidak bisa main). Sekarang kalau mau ke tempat pariwisata harus vaksin dulu mau pergi ke luar kota harus vaksin dulu mau ke mal juga. Hayu kita sama sama di vaksin sebagai bentuk bela negara kita,” tambahnya. 

Kepada para peserta yang tengah mengikuti tahapan observasi di aula SMPN 2 Bandung, Atalia menjelaskan bahwa untuk mencapai kekebalan komunal diharuskan warga Indonesia khususnya Jabar yang sudah divaksin harus mencapai 80 persen. 

“Jabar punya PR sampai akhir tahun 2021. Tapi kita tahu bahwa ini merupakan kerja keras semua pihak. Teman-teman alumni manapun sekarang membantu pemerintah karena kalau hanya pemerintah tidak bisa membantu kita semua,” ungkapnya. 

Atalia menginformasikan kabar baik terkait tingkat keterisian kamar rumah sakit (Bed Occupancy Rate) di Jabar yang pada April lalu sebesar 91 persen sekarang tinggal  2 persen.  

“Maka alhamdulillah BOR saja yang awalnya 91 persen susah sekali mereka yang terdampak covid-19 sampai mengantre, mau masuk RS pun sulit. Alhamdulillah menjadi 2 persen sekarang,” imbuh Atalia. 

Halaman:

Editor: Adi Ginanjar Maulana

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X