Pelaksanaan PTMT di Kabupaten Bandung dengan Prokes Ketat

- Senin, 6 September 2021 | 14:07 WIB
PTM di Kabupaten Bandung (Humas Pemkab Bandung)
PTM di Kabupaten Bandung (Humas Pemkab Bandung)

SOREANG, AYOBANDUNG.COM--Bupati Bandung Dadang Supriatna meninjau pelaksanaan Pembelajaran Tatap Muka Terbatas (PTMT) di 4 titik. Yaitu SDN Cingcin 01, SMPN 1, TKN Percontohan dan SMKN 1 Soreang.

Peninjauan dilakukan untuk memastikan bahwa protokol kesehatan (prokes) diterapkan dengan ketat. Di antaranya penyediaan tempat cuci tangan, pengukur suhu tubuh, penyemprotan disinfektan sebelum dan sesudah kegiatan dan yang paling utama, yaitu pembatasan maksinal 25% dari jumlah total siswa.

Antusiasme ditunjukkan para siswa, menghadapi hari pertama sekolah semenjak pembelajaran jarak jauh diberlakukan selama masa pandemi. Bupati berharap, kesempatan itu dipergunakan para siswa untuk adaptasi menjalani kebiasaan baru.

"Kita awalnya canggung bermasker, sekarang terbiasa. Biasanya tidak bawa hand sanitizer, sekarang bawa. Begitu pula dengan kebiasaan saat tatap muka ini. Semua pihak harus memantau kelancarannya, komunikasi dan koordinasi harus terjalin dengan baik antara pihak sekolah dan orangtua," ucap bupati di SMKN 1 Soreang, Senin (6/9/2021).

Dalam kegiatan pemantauan itu, bupati didampingi Kadisdik Juhana, Kadinkes Grace Mediana Purnami, Kasatpol PP Kawaludin dan Camat Soreang Rusli Baijuri.

Pola hidup dan kebiasaan sehat, tutur bupati yang akrab disapa Kang DS itu, memang harus dibangun sejak dini. Siswa akan lebih menurut kepada gurunya, ketimbang orangtuanya. Oleh karenanya, PTMT merupakan kesempatan yang sangat baik untuk mensosialisasikan prokes 5M.

Suksesnya pelaksanaan PTMT, sangat bergantung kerjasama semua pihak. Tidak hanya sebatas peran sekolah dan orangtua saja, aparat keamanan setempat pun dituntut untuk berperan.

Orangtua siswa khususnya di tingkat TK dan SD, harus memastikan anaknya diantar dan dijemput sampai ke sekolah dan pulang ke rumah. Pihak sekolah tidak memberikan kesempatan pada siswa untuk berkerumun, beres sekolah langsung pulang.

Satuan tugas, baik di tingkat desa, kelurahan dan kecamatan, harus memantau titik-titik yang berpotensi timbulnya kerumunan. Jangan sampai anak sekolah, nongkrong di warung atau tempat lainnya.

"Jika orangtua tidak punya kendaraan pribadi, apakah pihak sekolah bisa menyediakan alat transportasi antar jemput atau mekanismenya seperti apa, harus kita pikirkan," tutur Kang DS.

Pengaturan pembelajaran, tambahnya, tidak menyediakan waktu bagi siswa untuk istirahat. Sehingga siswa diimbau untuk membawa bekal makan minum dari rumah masing-masing.

Meskipun ada warung atau kantin di sekolah, kata Kang DS, harus menyediakan makanan yang tertutup, dalam arti terjamin kebersihannya.

"Saya yakin dengan kebersamaan dan kerjasama, kita bisa sukses melaksanakan kegiatan PTMT ini. Kita sama-sama didik anak-anak kita, untuk disiplin menjalankan protokol kesehatan, minimal 1 M yaitu memakai masker," tambah Kang DS.

Ke depan, ia akan mengusulkan untuk pemberian vaksinasi bagi para siswa. Dengan terbentuknya herd immunity di kalangan pelajar, maka kegiatan pembelajaran normal bisa secepatnya diberlakukan.

"Jumlah pelajar kita itu mencapai sekitar 750 ribu, berarti kita butuh sekitar 1,5 juta dosis. Saya sudah bersurat kepada pemerintah pusat untuk pengadaan vaksin bagi pelajar," pungkasnya pula.

Sementara di tempat terpisah, Wakil Bupati (Wabup) Bandung Sahrul Gunawan meninjau SMPN 1 Margahayu. Ia mengatakan, peran orangtua dalam kondisi saat ini sangat penting.

"Tatap muka ini kan dalam sehari baru 25%, sedangkan sisanya yang 75% masih dilakukan dengan daring (online). Tentu pengawasan dari orangtua ini masih sangat diperlukan," ujar Wabup.

Jika biasanya, orangtua menganggap ketika anak pada waktu ber adalah tanggungjawab pihak sekolah saja, kini sinergi antara orangtua dan guru sangat dibutuhkan.

"Mari kita sama-sama berupaya dan berdoa, semoga kegiatan belajar tatap muka ini berjalan dengan lancar, dan para warga belajar terhindar dari risiko munculnya klaster baru pandemi covid-19," harap Sahrul Gunawan

Editor: Adi Ginanjar Maulana

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Covid Bandung Hari Ini, 11 Kecamatan Catat Nol Kasus

Jumat, 3 Desember 2021 | 11:56 WIB

Angka Pengangguran Kota Bandung Bertambah 3%

Jumat, 3 Desember 2021 | 10:50 WIB

Pemadaman Listrik Bandung Hari Ini 3 Desember 2021

Jumat, 3 Desember 2021 | 10:00 WIB

Kecelakaan di Jalan Kopo-Soreang, Dua Remaja Tewas

Kamis, 2 Desember 2021 | 17:37 WIB

Tukang Bubur di Bandung Nyambi Jual Pil Psikotropika

Kamis, 2 Desember 2021 | 17:11 WIB
X