Pabrik Kina Bukit Unggul, Industri Warisan Belanda Kini di Ujung Tanduk

- Kamis, 3 Maret 2022 | 17:33 WIB
Pabrik Kina Bukit Unggul boleh dibilang pabrik paling baru karena didirikan sekitar abad 19. Pabrik pertama itu ada di daerah Cinyiruan. (Ayobandung.com/Restu Nugraha)
Pabrik Kina Bukit Unggul boleh dibilang pabrik paling baru karena didirikan sekitar abad 19. Pabrik pertama itu ada di daerah Cinyiruan. (Ayobandung.com/Restu Nugraha)

Kina pertama kali dibudidayakan oleh seorang naturalis Jerman bernama Junghuhn di Kebun Raya Bogor. Adapun benih kina di Jawa dibawa dari daerah Amerika Selatan. (Ayobandung.com/Restu Nugraha)

Merujuk penelitian, Lia Nuralia dari Balai Arkeologi Jawa Barat, ada dua karakteristik pabrik kina yang dibuat Belanda kala itu, yakni pabrik kina satu atap dan pabrik kina lebih dari satu atap atau komplek pabrik. 

Jika melihat bentuknya, pabrik Bukit Unggul masuk jenis satu atap. Di mana lokasi penjemuran, penggarangan, penggilingan, dan pengepakan berada dalam satu bangunan. 

"Pabrik Kina satu atap terdapat di Pabrik Kina Bukit Unggul dan tampak dari bekas Pabrik Kina Cikembang. Pabrik Kina Bukit Unggul ada empat ruang atau bagian sesuai tahapan produksi, yaitu: penjemuran, penggarangan, penggilingan, dan pengepakan," tulis Lia. [*]

Halaman:

Editor: Aris Abdulsalam

Artikel Terkait

Terkini

5 Jejak Sejarah Bung Karno di Kota Bandung

Senin, 6 Juni 2022 | 17:04 WIB

Esai Sunda: KAKAREN LEBARAN

Jumat, 6 Mei 2022 | 07:24 WIB

Sastra Sunda: NYAI MERTASINGA

Sabtu, 23 April 2022 | 14:08 WIB

Berziarah ke Makam Sembah Dalem Wirasuta Cimahi

Senin, 7 Maret 2022 | 19:24 WIB

Sejarah Jalan Braga di Kota Bandung

Jumat, 18 Februari 2022 | 13:57 WIB
X