Mengenang Kembali Sejarah Pertempuran Lengkong di Kota Bandung

- Jumat, 9 Juli 2021 | 17:45 WIB
Prasasti pada monumen perjuangan di Jalan Lengkong Besar, Kota Bandung yang masih terjaga keasliannya hingga kini.
Prasasti pada monumen perjuangan di Jalan Lengkong Besar, Kota Bandung yang masih terjaga keasliannya hingga kini.

LENGKONG, AYOBANDUNG.COM   Tak banyak yang mengetahui salah satu peristiwa heroik ini. Cerita di balik sebuah monumen yang berdiri kokoh di tengah lalu lalang kendaraan di pertigaan Jalan Lengkong Besar dan Jalan Cikawao, Kota Bandung, yaitu Monumen Pertempuran Lengkong.

Monumen ini terdiri atas prasasti bertuliskan “Pengorbanan kami demi nusa bangsa dan Agama. Djalan Lengkong Besar, 2 Desember 1945” dan sebuah tugu senapan mesin karabin yang dikelilingi pagar besi berbentuk bambu runcing.

Mengutip dari buku berjudul Monumen Perjuangan Daerah Jawa Barat karya Edi S. Ekadjati, dkk., Sejak tanggal 29 November, Kota Bandung memiliki garis demarkasi di daerah Bandung Utara yang dikuasai oleh pihak Sekutu, sedangkan Bandung selatan termasuk wilayah Indonesia.

Tawanan Belanda tidak bisa kembali ke markas di Bandung Utara, karena banyak jalan yang dijaga ketat oleh para pejuang Bandung.  Oleh sebab itu, pasukan Gurkha (Inggris) dan NICA (Belanda) yang dibantu oleh pasukan  P An Tui (pasukan Tiongkok) mengadakan serangan fajar ke daerah Ciateul untuk membebaskan tawanan Belanda.

Pertempuran itu berlangsung hingga malam hari, tepatnya pukul 21.00 tanggal 2 Desember 1945. Biarpun hanya berbekal beberapa pucuk senjata api dan bambu runcing, tetapi semangat 84 pemuda pasukan Hizbullah yang dipimpin Affandi Ridwan terus membara demi mempertahankan daerah Ciateul.

Serangan demi serangan menghujani daerah Lengkong Besar dan Ciateul. Pembebasan para tawanan pun tak terelakkan.

Dari serangan pasukan sekutu mengakibatkan kerugian yang sangat besar, baik jiwa maupun harta benda. Pertempuran ini menyebabkan 119 orang tewas, 141 luka-luka, 162 rumah hancur, dan 325 rumah mengalami kerusakan.

Lama berselang setelahnya, dilansir infobdg.com, monumen ini diresmikan pada tahun 1995 oleh Wali Kota Bandung Wahyu Hamidjaja untuk mengenang pertempuran besar para pahlawan melawan pasukan tentara Belanda (NICA) dan Inggris yang terjadi di Jalan Merdeka, Jalan Lembong, Jalan Lengkong Besar dan Jalan Inggit Garnasih (Ciateul).

Kini, kondisi Monumen Pertempuran Lengkong masih terjaga keasliannya sampai sekarang. [Alya Nur Anisya]

Halaman:

Editor: Aris Abdulsalam

Tags

Terkini

Filosofi Arsitektur dan Sejarah Masjid Salman ITB

Kamis, 12 Agustus 2021 | 16:52 WIB

Kisah Huru-hara di Balik Berdirinya Pasar Baru

Rabu, 4 Agustus 2021 | 21:20 WIB

4 Tugu Sister City yang Ikonik di Kota Bandung

Rabu, 14 Juli 2021 | 18:30 WIB
X